Big Hit Entertainment Menanggapi Penipuan Kontrak Palsu Konser BTS
Big Hit Entertainment
Music

Big Hit Entertainment Menanggapi Penipuan Kontrak Palsu Konser BTS

Ada kontrak konser palsu di Indonesia juga

Kamis, 14 November 2019 16:26 WIB 14 November 2019, 16:26 WIB

INDOZONE.ID - Big Hit Entertainment telah menanggapi laporan beberapa perwakilan industri yang melakukan penipuan dengan menggunakan nama agensi untuk membuat dan menandatangani kontrak palsu.

Pada Kamis, 14 November, outlet berita The Fact melaporkan bahwa beberapa perwakilan industri hiburan melakukan penipuan dengan memalsukan formulir, yang digunakan secara internal di Big Hit Entertainment dan menggunakan formulir palsu untuk menandatangani kontrak palsu dengan beberapa perusahaan. 

Menurut laporan itu, 11 perusahaan menjadi korban, dan total kerugian mencapai 5 miliar won (sekitar US$4,27 juta), dilansir dari Soompi

The Fact melaporkan bahwa perwakilan industri yang dikenal sebagai "K" dan "D" membujuk beberapa perusahaan kecil hingga menengah untuk berinvestasi dalam konser global BTS. 

Mayoritas perusahaan ini adalah promotor konser domestik dan internasional yang berharap mendapat untung dengan ikut serta dalam konser BTS.

K dan yang lainnya dengan cerdik memalsukan kontrak
K dan yang lainnya dengan cerdik memalsukan kontrak 'Rahasia' menggunakan formulir dokumen internal Big BTS. (Naver/The Fact)

Bersamaan dengan "Cho" dari T Communication dan "Kim" dari D Entertainment, "K" menerima uang investasi sebesar 5 miliar won (sekitar US$4,27 juta) untuk konser global BTS palsu. 

Promotor konser dan investor independen scammed minimal 150 juta won (sekitar US$ 128.000) hingga maksimum 1,4 miliar won (sekitar US$1,2 juta).

The Fact juga melaporkan bahwa "K" dan "D" menerima bantuan dari beberapa orang lain dalam melakukan penipuan. Orang-orang ini dilaporkan telah memalsukan formulir yang digunakan secara internal oleh Big Hit Entertainment. 

Mereka membuat formulir yang ditandai sebagai rahasia di mana mereka mendaftarkan empat negara yang tidak ada dalam daftar pemberhentian resmi untuk tur dunia BTS. Negara-negara ini yaitu Indonesia dan Malaysia, di mana banyak fans Korea berada.

Salah satu korban, yang dikenal sebagai "L," menyatakan kepada The Fact pada 13 November, 

"Pelaku utama 'K' adalah seseorang yang disebutkan di outlet berita karena ia terlibat dalam kasus masa lalu selebriti yang menawarkan layanan prostitusi. Penipuan ini direncanakan olehnya dan beberapa kaki tangan yang membantunya. Saya tertipu oleh dokumen yang menggunakan format dokumen Big Hit Entertainment." katanya. 

Misalnya, formulir yang disebut "Kontrak Penampilan Acara (konser)," yang dibuat oleh "K" dan membuatnya tampak seperti daftar rincian konser BTS, menunjukkan bahwa itu adalah kontrak tiga arah yang ditandatangani antara T Communication, Hiburan Big Hit, dan Hiburan D. 

Di sudut kanan atas kontrak, kata 'kerahasiaan' ditulis dengan warna merah, sama seperti formulir yang digunakan Big Hit Entertainment.

Menariknya, dalam hal kontrak mengenai konser palsu di Indonesia, formulir ini berjudul "Konser BTS Fan di Indonesia." Formulir tersebut mengatakan bahwa konser akan berlangsung antara November 2019 dan Februari 2020 dan biaya untuk tampil di konser itu sebesar US$2,8 juta dengan jumlah penonton konser diperkirakan 50.000.

Perlu diketahui bahwa penipuan ini terjadi secara berulang yang  dilakukan selama sekitar 10 bulan sejak Februari 2019, tetapi Big Hit Entertainment dipastikan tidak mengetahui mengenai penipuan tersebut. 

Para korban yang berkumpul untuk mengajukan investasi
Para korban yang berkumpul untuk mengajukan investasi (The Fact/Reporter Kang Il-hong)

Para korban juga diminta merahasiakannya karena salah satu pasal dalam kontrak mengharuskan mereka merahasiakannya sampai kontrak selesai diproses.

Sementara itu, The Fact juga melaporkan bahwa seorang aktor terkenal terlibat dalam penipuan itu. 

Seorang aktor yang dikenal sebagai "A," yang dikatakan telah mendapatkan ketenaran melalui drama sejarah, dilaporkan menghadiri konser BTS di Thailand pada bulan April bersama dengan investor Tiongkok. 

Pertemuan ini dilaporkan dipandu oleh manajer "A," yang dikenal sebagai "Seok," yang memperkenalkan diri sebagai anggota dewan eksekutif di Big Hit Entertainment, tentu saja sebagai penipu. 

Salah satu korban "L" menyatakan, "Manajer 'Seok' menipu (para investor Cina) dengan mengatakan bahwa ia memegang hak untuk mendistribusikan kartu transportasi BTS di C Entertainment, sebuah agen yang diciptakan olehnya dan 'A.' 

Dan investor Tiongkok pun percaya cerita aktor Korea terkenal dan manajernya yang telah menginvestasikan sekitar 800 juta won (sekitar US$ 683.000) dalam mendistribusikan kartu transportasi BTS palsu.

Bahkan, para korban di Hong Kong mengetahui bahwa mereka telah ditipu setelah konser Hong Kong, yang seharusnya berlangsung bulan lalu, dinyatakan palsu. 

Mr. K menipu
Mr. K menipu 'kinerja BTS Hong Kong' dan memobilisasi pekerja untuk menyita 1,1 miliar won kepada investor Tiongkok Hong Kong. (Naver/The Fact)

Para korban dilaporkan mengunjungi kantor "K" dan mencoba mengambil uang investasi mereka sebesar 1,1 miliar won (sekitar US$ 939.200) tetapi tidak bisa. 

Seorang tetangga yang tinggal di dekat kantor langsung menelepon polisi, setelah itu polisi menangkap para tersangka ketika terungkap bahwa mereka adalah orang yang sama yang sedang dalam pelarian setelah melakukan penipuan terkait gambar aktor Lee Min Ho di masa lalu.

Sebelumnya, "K" terlibat langsung dalam kasus masa lalu dari seorang selebriti yang menawarkan layanan prostitusi pada 2013. Sebagai akibat dari kasus itu, "K" menghabiskan enam bulan di penjara. 

Setelah itu, ia kembali melakukan penipuan terkait gambar selebritas, yang karenanya ia menerima hukuman penjara tiga tahun enam bulan, tetapi ia bersembunyi setelahnya. 

Saat dalam pelarian, ia kembali ditangkap pada 9 November dan dilaporkan ditahan di pusat penahanan di Seoul.

Para korban adalah pejabat perusahaan kinerja domestik dan internasional.
Para korban adalah pejabat perusahaan kinerja domestik dan internasional. (The Fact/Reporter Kang Il-hong)

Ia juga memiliki sejarah penipuan terhadap investor dan agensi dan selebriti termasuk EXO, Super Junior, Teen Top, SISTAR, Blok B, Lee Min Ho, Kim Soo Hyun, dan B1A4 untuk tampil dalam konser pada 2014 dan 2015.

Korban lain "H" mengatakan kepada The Fact, saya diberi tahu bahwa 'K' telah ditangkap. Saya telah mengajukan permintaan ke firma hukum dua hari yang lalu, dan mereka sudah mulai memeriksa dokumen. 

"Kami akan mengajukan pengaduan ke Kantor Polisi Gangnam Seoul untuk tuduhan penipuan pada akhir minggu ini atau paling lambat Senin depan." katanya. 

Big Hit Entertainment pun menanggapi kasus ini dengan menyatakan kepada The Fact, 

"Kami menjadi sadar (tentang penipuan) setelah melihat tangkapan layar dokumen palsu dari sumber industri. Bit Hit Entertainment belum pernah menandatangani kontrak seperti itu. Itu adalah kontrak dan dokumen palsu. Dalam situasi seperti ini, kami mengambil tindakan hukum ketika kami mengetahui bahwa kejahatan dan kerusakan aktual telah dilakukan." ungkap agensi. 

Artikel Menarik Lainnya: 

TAG
Bela
Indozone Media
Bela

Bela

Editor
Indozone Media

Indozone Music

Reporter

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU