The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Pidato Taylor Swift saat Terima Gelar Dokter Kehormatan di NYU Jadi Sorotan
Taylor Swift (REUTERS/Shannon Stapleton)
Music

Pidato Taylor Swift saat Terima Gelar Dokter Kehormatan di NYU Jadi Sorotan

Ingin kuliah.

Kamis, 19 Mei 2022 12:20 WIB 19 Mei 2022, 12:20 WIB

INDOZONE.ID - Penyanyi-penulis lagu pop terkenal Taylor Swift didaulat sebagai salah satu dari beberapa pembicara pada upacara pembukaan NYU 2022 di Yankee Stadium. Pemenang Grammy yang tidak pernah kuliah itu juga mendapat gelar doktor kehormatan.

Mengutip Seattle Times, Swift mengenakan topi beludru hitam dan gaun kelulusan ungu untuk pertama kalinya dan bangga menerima gelar Doctor of Fine Arts, honoris causa. Wisuda angkatan 2022 meledak dengan sorak-sorai dan tepuk tangan saat artis “Folklore” naik ke atas panggung.

"Saya 90% yakin alasan utama saya di sini adalah karena saya punya lagu berjudul '22,'" canda Swift, saat muncul di atas podium memberikan pidato.

" Terakhir kali saya berada di stadion sebesar ini, saya menari dengan sepatu hak tinggi dan mengenakan triko yang berkilauan. Pakaian ini jauh lebih nyaman," kata Taylor mengomentari toga berwarna ungu tersebut.

Taylor Swift. (REUTERS/Shannon Stapleton)
Taylor Swift. (REUTERS/Shannon Stapleton)

Dalam pidatonya, banyak mahasiswa baru, rektor serta dekan tersenyum karena lawakannya keringnya.

"Saya ingin berterima kasih kepada NYU karena telah menjadikan saya, secara teknis, setidaknya di atas kertas, seorang dokter — bukan tipe dokter yang Anda inginkan jika terjadi keadaan darurat," kata Taylor. 

"Kecuali keadaan darurat khusus Anda adalah bahwa Anda sangat perlu mendengarkan lagu dengan hook yang menarik dan bagian bridge yang sangat katarsis. Atau, jika keadaan darurat Anda adalah Anda membutuhkan seseorang yang dapat menyebutkan lebih dari 50 ras kucing dalam satu menit."

Tak hanya itu, Taylor juga menceritakan pengalaman yang ingin sekali merasakan bangku kuliah seperti mahasiswa yang beruntung di Universitas tersebut. Ia pun membayangkan seperti apa kehidupan perkuliahan.

"Saya tidak pernah memiliki pengalaman kuliah yang normal. Saya bersekolah di sekolah menengah umum sampai kelas 10 dan kemudian menyelesaikan pendidikan saya dengan mengerjakan pekerjaan rumah-sekolah di lantai terminal bandara. Kemudian saya pergi ke jalan untuk tur radio — yang terdengar sangat glamor, tetapi kenyataannya, itu terdiri dari mobil sewaan, motel dan ibu saya dan saya berpura-pura bertengkar ibu-anak dengan keras selama boarding sehingga tidak ada yang mau kursi kosong di antara kita di Southwest."

"Sebagai seorang anak, saya selalu berpikir saya akan pergi ke perguruan tinggi, membayangkan poster-poster yang akan saya gantung di dinding asrama mahasiswa baru saya. Saya bahkan mengatur akhir video musik saya untuk lagu saya 'Love Story' di perguruan tinggi imajiner fantasi saya, di mana saya bertemu seorang model pria membaca buku di rumput dan — dengan satu pandangan — kami menyadari bahwa kami telah jatuh cinta dalam cinta kami. kehidupan masa lalu. Yang persis apa yang kalian semua alami di beberapa titik dalam empat tahun terakhir, kan?"

Meski tak pernah kuliah, Taylor tak pernah mengeluh dan berpesan agar mahasiswa bisa tetap semangat dan mendapat nilai yang baik.

"Tapi saya benar-benar tidak bisa mengeluh tentang tidak memiliki pengalaman kuliah yang normal untuk Anda. Karena Anda pergi ke NYU selama pandemi global, pada dasarnya terkunci di asrama Anda dan harus melakukan kelas melalui Zoom. Semua orang di perguruan tinggi selama waktu normal menekankan tentang nilai ujian. Tetapi di atas itu, Anda juga harus lulus seperti 1.000 tes COVID."

Beberapa potongan pidato tersebut akhirnya menjadi perbincangan di media sosial. 

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
M Fadli
M Fadli

M Fadli

Editor

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US