The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Hidup Bahagia dan Anti-Galau dengan Filsafat Stoikisme, Begini Cara Menerapkannya
Ilustrasi perempuan galau. (Freepik)
Life

Hidup Bahagia dan Anti-Galau dengan Filsafat Stoikisme, Begini Cara Menerapkannya

Berasal dari Mazhab Stoa

Kamis, 26 Mei 2022 16:11 WIB 26 Mei 2022, 16:11 WIB

INDOZONE.ID - Era kiwari, kompleksitas masalah atau persoalan hidup manuasia modern agaknya semakin menjadi-jadi. Bumi yang semakin padat dan panas, perubahan iklim, kemajuan teknologi, lalu lintas informasi yang padat, sulitnya mencari nafkah, dan banyak lainnya, bersatu padu menekan psikis manusia.

Tak pelak, kini banyak muncul istilah-istilah psikologis semacam overthinking, anxiety, burn-out, overdosis masalah, depresi, dan berbagai istilah lainnya.

Oleh karenanya, manusia modern pun sibuk mencari-cari atau menciptakan hiburan atau tempat untuk eskapisme (lari) dari beban masalah untuk mencapai apa yang disebut sebagai work-life balance.

Belakangan, orang-orang perkotaan (kaum urban) mulai mencoba berbagai metode untuk mencapai keseimbangan dalam hidup guna mencapai hidup yang lebih tenang dan membahagiakan.

Menyusul kehadiran kelas-kelas meditasi dan yoga, kini penerapan ajaran stoikisme tengah populer di kalangan urban. Tidak hanya mereka yang belajar filsafat secara akademik, mereka yang awam terhadap filsafat pun sekarang sedang ramai mempelajari dan menerapkan filosofi dari Mazhab Stoa ini.

'Cara Kerja' Stoikisme

Lantas, bagaimana stoikisme dapat mengatasi masalah dalam hidup kita?

Dalam pandangan para stoik (orang yang menganut filsafat stoikisme), sebagaimana dikutip dari Gramedia, jalan paling praktis untuk memperoleh kebahagiaan didasarkan pada beberapa prinsip berikut:

- Kemampuan dalam melihat diri sendiri, dunia, serta manusia lain secara objektif dan menerima sifat mereka dengan apa adanya.
- Disiplin untuk mencegah diri sendiri dikendalikan oleh keinginan untuk bahagia atau takut terhadap rasa sakit dan juga penderitaan.
- Membuat sebuah perbedaan antara apa yang ada di dalam kekuatan kita dan apa apa yang tidak ada.

Selain itu, stoikisme juga mengajarkan bahwa apa yang ada di dalam kendali kita hanyalah pikiran, persepsi, keyakinan, dan tindakan kita sendiri.

Ilustrasi perempuan galau. (Freepik)
Ilustrasi perempuan galau. (Freepik)

Marissa Anita, dalam tulisan dan video yang ia bagikan di situs Greatmind dan kanal YouTube-nya, mengakui bahwa Stoikisme membantunya menjadi lebih tenang dalam keseharian. 

Salah satu tujuan penting dalam stoikisme, tulis Marissa, adalah penguasaan diri (self mastery). Seseorang yang bisa menguasai diri dengan baik cenderung tenang, tahan mental, dan punya emosi yang seimbang.

"Apa prinsip stoikisme? Penjelasan sederhana dari para stoik begini: kita hanya bisa mengendalikan apa yang ada dalam kendali kita - yakni pikiran dan tindakan kita sendiri. Apa pun di luar dua hal ini adalah hal eksternal di luar kendali kita. Karena itu, yang kita bisa kendalikan hanya penilaian kita terhadap hal-hal eksternal ini. Hal eksternal yang dimaksud adalah semua peristiwa, situasi, dan tindakan atau perilaku orang lain terhadap kita," kata mantan presenter Metro TV tersebut.

Marissa mencontohkan penerapan prinsip stoikisme dalam dunia kerja. Misalkan Anda berharap dapat promosi. Yang ada dalam kendali Anda adalah kualitas kerja Anda — waktu dan usaha yang Anda kerahkan untuk mencapai kinerja yang bagus dan hasil yang harapannya maksimal. Anda juga bisa memastikan bahwa kinerja dan hasil ini terlihat oleh mereka yang punya wewenang memberikan Anda promosi.

Sedangkan yang tidak dalam kendali Anda di situasi ini adalah apakah bos akan memilih Anda untuk dipromosikan. Banyak faktor mempengaruhi keputusan ini, faktor di luar kendali kita, apa pun itu. 

Anda hanya bisa memastikan bahwa perilaku dan tindakan Anda selaras dengan apa yang dibutuhkan agar dapat promosi. Semakin Anda mencoba mengendalikan apa yang di luar kendali, semakin Anda frustrasi, kecewa atau bahkan sakit hati ketika yang terjadi di luar harapan Anda. 

"Jadi, tetap berusaha dan bekerja sebaik mungkin. Jika kinerja diapresiasi, syukur. Jika belum, seorang stoik tidak akan menghabiskan tenaga atau waktu sedikitpun untuk mengeluh. Seorang stoik menyadari dia punya kendali penuh untuk memutuskan apakah mau sabar menunggu, atau pindah kerja," kata jurnalis lulusan Australia itu.

Sama halnya dengan persoalan keinginan kita untuk disukai. Seseorang tidak suka dengan Anda; punya persepsi buruk tentang Anda. 

Anda mau marah balik atau menjelaskan sampai mulut berbusa kepada orang ini belum tentu Anda sukses mengubah cara pandangnya terhadap Anda. 

Seorang stoik tidak akan buang waktu dan energi adu mulut meyakinkan orang lain bahwa ia orang baik. Ia akan menunjukkan melalui tindakan-tindakan yang selaras dengan kebajikan secara konsisten dalam kesehariannya. 

"Speak less, act more. That’s it. Kalau orang lain mau suka atau nggak suka, terserah dia," kata Marissa.

Berlatih Stoikisme

Bagaimana kita bisa melatih diri untuk menerapkan stoikisme ini? Marissa Anita membagikan 7 tips atau langkah yang bisa kamu lakukan.

1. Latih Kemalangan (Premeditatio Malorum)

Latih apa yang paling kita takutkan, simulasikan. Kita takut dengan penderitaan — apa pun bentuknya. Untuk melatih ketangguhan menghadapi penderitaan, para stoik menyarankan kita melatih penderitaan dengan cara membayangkan atau bahkan mempraktikkan skenario-skenario terburuk yang bisa terjadi dalam hidup. Ini untuk melatih Anda, jika kemalangan benar-benar menimpa, Anda akan baik-baik saja. 

Seperi yang dilakukan salah satu filsuf stoik, Seneca. Dua kali dalam setahuan, ia menanggalkan baju bagus, memakai baju kumal dan kotor, tidur di lantai, makan roti yang sudah keras, dan minum air dari mangkuk hewan peliharaan. Intinya, dia menempatkan dirinya dalam kondisi tidak nyaman. 

Anda bisa melatih diri menghadapi kemalangan dengan cara hidup sangat sederhana atau membayangkan secara detil keadaan paling parah yang bisa terjadi, dan apa yang akan Anda lakukan bila harus menghadapi keadaan itu. 

Berlatih kemalangan mempersiapkan kemampuan kita untuk tenang jika kemalangan sungguhan datang dalam hidup kita. 

Seneca bilang, "kemalangan yang tidak terduga seringkali yang paling menyakitkan, maka itu orang yang bijak sudah memikirkan kemalangan lebih dulu".

2. Dikotomi Kendali. 

Ketika melihat situasi, bedakan apa yang bisa Anda ubah atau tidak, apa yang bisa Anda pengaruhi atau tidak. 

Sekeras apapun berusaha, Anda tidak akan bisa memaksa orang lain menyukai Anda kalau ia sudah memutuskan tidak suka dengan Anda. 

Pakai waktu dan tenaga Anda untuk mengubah apa yang bisa Anda ubah, tak usah buang waktu menggoyah hal yang tak bisa digoyah.

3. Latih Persepsi

Marcus Aurelius berkata: "Memilih untuk tidak tersakiti maka kita tidak akan tersakiti. Jangan merasa tersakiti, maka Anda tak akan tersakiti". 

Misalnya, ketika kamu diputusi oleh pacar kamu. Pacar kamu memilih bahagia dengan pria atau perempuan lain. Kamu memiliki kendali penuh atas diri kamu untuk bersedih atau tidak, untuk menangis di atas bantal di dalam kamar atau tetap melanjutkan hidup seperti saat belum mengenalnya. 

4. Melihat Sesuatu dengan Perspektif Luas

Ketika mengamati sesuatu, mundur selangkah, zoom out, untuk melihat sesuatu dengan konteks yang lebih luas. 

Seperti seorang astronot melihat bumi, ini mengingatkan kita betapa kecilnya kita. Seperti kata filsuf Stoik Pierre Hadot:

“Memandang dari atas mengubah penilaian kita pada sejumlah hal. Kemewahan, kekuasaan, perang, dan sejumlah kekhawatiran dalam hidup sehari-hari jadi terlihat konyol.” 

5. Ingat: Tidak Ada yang Kekal dalam Hidup Ini

Status, reputasi, prestasi, barang atau orang, semuanya tidak ada yang permanen dalam hidup kita. Yang penting bagi seorang stoik adalah sekarang, menjadi orang baik dan melakukan hal yang benar, selama kita masih hidup. 

6. Memento Mori

Ingatlah kematian. Dalam bukunya 'Meditations', Marcus Aurelius menulis “kita bisa meninggalkan hidup ini kapan saja. Jadikanlah ini penentu apa yang kita lakukan, katakan, dan pikirkan dalam hidup ini”.

Memikirkan kematian menjadi pemikiran yang depresif jika kita tidak tepat memahaminya. Para stoik menganggap memikirkan kematian melahirkan kerendahan hati dan membangunkan semangat untuk hidup. 

7. Amor Fati

Cintai takdirmu. Epictetus, seorang budak, lumpuh, dan filsuf stoik. Dalam hidupnya ia menghadapi kesulitan demi kesulitan. Ia mengatakan, “Jangan berharap sesuatu terjadi seperti yang kau inginkan; sebaliknya, berharaplah apa yang terjadi, terjadi sebagaimana mestinya: maka itu kau akan bahagia”. 

Terima segala situasi seberapa pun menantang. Bahkan cintailah situasi ini dan ubah setiap rintangan dan kesulitan menjadi bahan bakar bagi Anda untuk menjadi manusia yang lebih baik. 

Artikel Menarik Lainnya:

Belajar Filsafat dengan Novel 'Dunia Sophie', Tersedia Audiobook Dibacakan Dian Sastro

Sosok Al Makin Rektor UIN Sunan Kalijaga: Santri Kampung Lulusan S3 Filsafat dari Jerman

Viral Ilmu Filsafat Dibilang Haram, Dianggap Pintu Kekafiran dan Ateis, Benarkah Demikian?

TAG
Abul Muamar
Abul Muamar

Abul Muamar

Editor
JOIN US
JOIN US