The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Setelah Rekor Gelombang Panas di Wilayah Kutub, Untuk Saat Ini Suhu Udah Normal
Para ilmuwan tetap terkejut dengan intensitas peristiwa Maret di daerah kutub Bumi. (Reuters/Alister Doyle)
Life

Setelah Rekor Gelombang Panas di Wilayah Kutub, Untuk Saat Ini Suhu Udah Normal

Jumat, 15 April 2022 15:10 WIB 15 April 2022, 15:10 WIB

INDOZONE.ID - Sebulan setelah suhu yang belum pernah terjadi sebelumnya di Kutub Utara dan Antartika, para ilmuwan memperingatkan peristiwa seperti itu akan menjadi lebih sering dan menghancurkan dalam waktu dekat.

Suhu telah kembali normal di kutub sejak panas ekstrem yang tercatat bulan lalu, tetapi para ilmuwan tetap sangat khawatir tentang masa depan daerah kutub Bumi.

Seperti yang dilansir Aljazeera, kutub planet ini menjadi berita utama internasional pada pertengahan Maret lalu di tengah gelombang panas yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Saat itu suhunya bisa mencapai 30 hingga 40 derajat Celcius (54-72F) di atas rata-rata tercatat di Kutub Utara dan Antartika.

Secara paralel, stasiun Vostok Rusia di Antartika Timur memecahkan rekor sebelumnya untuk bulan Maret yang mencatatkan suhu sebesar -32,7C (-26,9F), mencapai -17,7C (0,1F).

Sementara itu, beberapa bagian Kutub Utara menghangat di atas rata-rata hingga 30 C.

Dua peristiwa itu berkontribusi membuat bulan lalu menjadi bulan terhangat kelima di bulan Maret dalam catatan dan dianggap sebagai bel peringatan, mungkinkah iklim rusak lebih cepat dari yang diproyeksikan?

Panas 'luar biasa'

Satu bulan kemudian, para ilmuwan tetap dikejutkan oleh intensitas peristiwa Maret, yang mengikuti beberapa gelombang panas yang mengkhawatirkan di musim panas 2021.

Juli lalu, suhu mencapai hampir 50 C (122F) di Pacific Northwest Amerika Serikat. Di Antartika, stasiun Concordia juga memecahkan rekor musim dingin dengan suhu mencapai -26.6C (15,9F), sekitar 40C di atas normal.

“Suhu yang sangat berfluktuasi adalah sesuatu yang secara tradisional kita saksikan di Antartika, dan tidak luar biasa. Apa yang luar biasa adalah besarnya peristiwa ini,” kata profesor astrofisika Tristan Guillot dari pusat penelitian nasional Prancis CNRS seperti yang dilansir Al Jazeera.

Guillot dan timnya, yang menganalisis data yang disediakan oleh stasiun Concordia, berada di barisan depan untuk mengamati panas kutub yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Antartika memasuki musim gugur dan suhu seharusnya telah menurun tajam sejak 21 Desember.

Namun, “puncak suhu di pedalaman ini memiliki dampak kecil dalam praktiknya”, Christophe Genthon, seorang ahli meteorologi penelitian di CNRS, menyoroti “suhu tetap jauh di bawah apa pun yang akan terjadi. membiarkan es mencair”.

Stasiun Concordia dan Vostok terletak jauh di dalam benua Antartika dan berada di atas es lebih dari tiga kilometer (1,2 mil) – yang telah menumpuk di sana selama ribuan tahun, di bagian benua yang secara mengejutkan dilindungi dari suhu yang memanas. .

“Iklim tetap sangat stabil di Antartika Timur selama beberapa tahun terakhir dibandingkan dengan Antartika Barat, yang telah memanas secara nyata,” kata Genthon kepada Al Jazeera.

Ada banyak kemungkinan alasan untuk ini. Beberapa ilmuwan menunjuk pada variabilitas alami cuaca di Antartika Timur, yang dapat "menyangga" tren pemanasan global, atau pemulihan lapisan ozon berkat penerapan protokol Montreal pada tahun 1989, yang melarang penggunaan produk tertentu yang bertanggung jawab. Untuk penipisan ozon.

Lapisan ozon memainkan peran penting dalam menghalangi radiasi ultraviolet matahari, yang menghangatkan atmosfer.

Peter Neff, seorang ahli glasiologi dan asisten profesor penelitian di University of Minnesota, mengatakan, “Salah satu alasan mengapa Antartika tidak memanas seperti banyak tempat di planet ini adalah karena begitu besar dan memiliki margin yang curam sehingga membuat banyak panas yang keluar.”

Tetapi dengan suhu yang memanas di Samudra Selatan di lepas pantai Australia, para analis memperkirakan akan melihat lebih banyak aliran udara hangat yang masuk ke Antartika, dan mungkin lebih banyak gelombang panas.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fahrizal Daulay
TERKAIT DENGAN INI

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US