The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Wanita Ini Bagikan Pengalaman Masuk Kelas Mendayung dan Alami Kegagalan Ginjal, Simak!
Seorang wanita yang menjalani olahraga justru merusak ginjalnya. (Photo/Facebook/Atrina Lau)
Life

Wanita Ini Bagikan Pengalaman Masuk Kelas Mendayung dan Alami Kegagalan Ginjal, Simak!

Rabu, 31 Maret 2021 20:13 WIB 31 Maret 2021, 20:13 WIB

INDOZONE.ID - Mendayung adalah hal yang populer saat ini karena ini adalah bentuk latihan yang dapat diakses dan juga sebagian besar menyenangkan jika dilakukan di Gym.

Namun, seperti setiap bentuk latihan lainnya, moderasi dan pemulihan adalah aspek terpenting dari setiap latihan dan gadis Malaysia ini harus mempelajarinya dengan cara yang sulit.

Pengguna Facebook, Atrina Lau, menceritakan kesulitannya di mana setelah dia menyelesaikan kelas spin, kakinya terasa lemas dan dia tidak dapat berjalan dengan baik.

Namun, dia hanya berasumsi bahwa itu adalah nyeri otot biasa yang muncul saat tidak berolahraga selama beberapa waktu. Namun rasa sakit itu bertahan selama tiga hari berikutnya dan Atrina bahkan tidak bisa duduk atau jongkok.

Ketika dirinya menelusuri tentang nyeri otot setelah melakukan olahraga dayung, jawaban yang ia dapatkan tidak seperti yang diharapkan.

"Saya menyadari setelah beberapa hari, urin saya mulai berubah warna menjadi coklat dan nyeri otot saya menjadi semakin tak tertahankan," kata dia.

Malam itu sendiri, dia pergi ke bagian gawat darurat di Rumah Sakit Pemerintah Singapura untuk melakukan tes darah dan urine. Sekitar pukul 2 pagi, dokter memberi tahu bahwa dia telah didiagnosis menderita rhabdomyolysis, suatu sindrom akibat cedera otot langsung atau tidak langsung. Ini hasil dari kematian serat otot dan pelepasan isinya ke aliran darah.

Baca juga: Viral Video Pria Dipukuli Atasan hingga Berdarah karena Diduga Membentak Istri Bosnya

Dilansir dari World of Buzz , Rabu (31/3/2021), menurut dokter Atrina, tingkat kreatinin kinase (protein yang dilepaskan oleh otot saat otot rusak) berada pada tingkat yang berbahaya dan dia harus segera dirawat di rumah sakit atau ginjalnya akan gagal.

Atrina menghabiskan empat hari berikutnya menjalani hidrasi intravena dan diminta untuk minum banyak air selama dia tinggal. Tingkat kreatin kinase nya segera turun dan dia dipulangkan tetapi dia masih didorong untuk terus terhidrasi.

Dia memperingatkan bahwa rhabdomyolysis mungkin terjadi pada siapa saja dari latihan yang intens, tidak hanya berputar. Faktanya, Atrina mengatakan ini adalah kelas spin pertamanya dan pada level terbuka.

“Pastikan Anda selalu terhidrasi setelah melakukan olah raga yang intens. Jika Anda menghadapi gejala serupa, pastikan untuk segera mengunjungi dokter.”

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
M. Rio Fani
M. Rio Fani

M. Rio Fani

Writer
JOIN US
JOIN US