The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Cerita Fajar Sulaiman, Penjual Cilor yang Suka Galau Sukses Terbitkan Buku Best Seller!
Penjual cilor yang menginspirasi (Dea Audia Santi/IDZ Creators)
Life

Cerita Fajar Sulaiman, Penjual Cilor yang Suka Galau Sukses Terbitkan Buku Best Seller!

Selasa, 07 Juni 2022 11:30 WIB 07 Juni 2022, 11:30 WIB

INDOZONE.ID - Nasib dan garis tangan hidup seseorang memang tidak ada yang tahu, selain Tuhan tentunya. Mereka yang dulunya ‘tidak terlihat’ bisa seketika menjadi terkenal di masa depan. Hal ini yang dirasakan Fajar Sulaiman atau biasa disapa Fajar.

Pemuda kelahiran kota Pandeglang, Banten tahun 1992 ini dulu dikenal sebagai penjual aci telor (cilor) keliling. Siapa sangka, Fajar yang enggak pernah mengenyam pendidikan sastra di universitas malah sukses menelurkan buku puisi best seller yang karya-karyanya selalu ditunggu oleh penggemarnya.

fajar sulaiman buku
Fajar saat jadi pembicara (Dok. Pribadi)

Terlahir dari keluarga yang sederhana, Fajar mengaku sudah terbiasa hidup mandiri sejak lulus SMA. Ia enggak sempat melanjutkan pendidikannya ke universitas karena keterbatasan biaya. Fajar yang cenderung introvert mengaku bahwa enggak punya bakat apapun. Kehidupannya pun terkesan datar-datar saja. Ia sempat bekerja sebagai karyawan di sebuah perusahaan ketika merantau ke Jakarta beberapa tahun silam.

Lepas dari pekerjaan sebagai karyawan, ia memutuskan membuka beberapa usaha lain seperti bisnis busana muslimah, berjualan bawang goreng, workshop aquatic, dan berjualan jam tangan. Sayangnya, semuanya enggak ada yang berhasil.

Berbekal modal dari sisa tabungan, ia kemudian memutuskan berjualan cilor gerobak dengan mangkal dan berkeliling ke sekolah-sekolah.

fajar sulaiman
Fajar ketika masih berjualan cilor (Dok. Pribadi)

Ketika pembeli sedang sepi, Fajar kerap kali membuat kutipan-kutipan sederhana yang ia bagikan di akun Instagram dengan nama @kutipanpena. Saat itu ia memang sengaja menjadikan @kutipanpena sebagai akun khusus kutipan-kutipan yang ia buat. Ia enggak mau membagikannya di akun pribadi karena kerap diejek kawan-kawannya. “Galau mulu lo”, begitu mereka kerap mengejeknya.

Lambat laun, kutipan-kutipan yang ia buat ternyata banyak dilirik orang lain. Pada 2015, Fajar kemudian berfikir untuk membukukan puisi yang ia buat. Saat itu Fajar mencetaknya secara pribadi dan ia pasarkan pada orang-orang terdekat, beberapa ia jual di e-commerce Indonesia.

Sayangnya, buku tersebut enggak laku di pasaran. Dalam satu bulan perilisannya, ia hanya sanggup menjual 100 buku saja. Kepada Tim IDZ Creators, Dea Audia Santi melalui sambungan telepon, Fajar mengaku sempat kehilangan semangat dan frustasi karena hal tersebut.

fajar sulaiman
Fajar ketika mengisi seminar (Dok. Pribadi)

Enggak disangka, 3 bulan setelahnya buku yang Fajar buat tersebut mendadak laku keras di pasaran. Usut punya usut, ternyata ada salah satu pembaca yang membagikan kutipan bukunya ke media sosial TikTok. Orang-orang yang tertarik dengan rangkaian kata buatan Fajar dibuat penasaran dengan keseluruhan isi buku. Mereka kemudian berbondong-bondong membeli buku yang awalnya enggak laku tersebut.

fajar sulaiman
Fajar ketika bedah buku dengan penggemar (Dok. Pribadi)

Fajar sampai harus membuka sistem pre-order karena buku yang tersedia sudah habis terjual. Sejauh ini ia berhasil menjual 70.000 eksemplar buku. Buku yang awalnya ia cetak pribadi tersebut akhirnya menarik perhatian penerbit mayor untuk mencetaknya ulang. Sampai saat ini buku yang berjudul ‘Ikhlas Paling Serius’ masih eksis bertengger di rak buku best seller.

Buku tersebut sebenarnya Fajar buat dengan ramuan kata-kata sederhana. Ia sendiri mengaku enggak punya ilmu menulis puisi. Semua ia tulis seadanya.

Ternyata hal tersebut yang menarik banyak pembaca karena mereka merasa tulisan yang ia buat bisa tersambung dengan kehidupan mereka.

“Saya mendapatkan inspirasi dari kisah-kisah kehidupan yang saya jalani selama ini. Entah kehilangan orang terdekat, putus cinta dan bahkan patah hati. Ternyata, patah hati yang saya alami saat itu bisa berbuah royalti,” ujar Fajar.

Sukses dengan buku pertama, ia kemudian menerbitkan buku kedua yang ia beri judul ‘Sabar Paling Dalam’, buku tersebut juga sukses menjadi best seller. Karena hal itu, tentu hidupnya juga ikut berubah.

Fajar yang dulu cenderung pendiam sekarang sudah sangat mumpuni dalam kemampuan bicara di depan publik, karena ia kerap diundang sebagai pembicara di berbagai acara.

fajar sulaiman
Fajar kini terkenal sebagai penulis buku best seller (Dok. Pribadi)

Kehidupan ekonominya juga membaik seiring dengan pendapatan royalti yang ia terima. Ia juga dikontrak penerbit mayor dan memiliki kewajiban untuk membuat karya. Selain menjadi penulis, Fajar juga melebarkan sayapnya di dunia desain interior.

“Mungkin sebagian orang berfikir bahwa pekerjaan sebagai penulis adalah pekerjaan yang mudah. Tetapi kenyataannya enggak demikian. Saya beberapa kali kehilangan inspirasi ketika menulis. Terutama saat ini, ketika sudah menikah.” Kata Fajar kepada Dea.

Perasaan bahagia yang ia rasakan setelah menikah tentunya menghambat ‘kegalauan’ yang harus ia tulis. Tetapi Fajar menemukan cara untuk mengatasinya.

“Saya memilih untuk menyendiri ke gunung, pantai dan tempat-tempat yang sunyi. Biasanya cara tersebut sukses membawa saya ke kisah sedih yang saya pernah alami. Saya juga menjadi lebih sering membaca buku karena hal tersebut sangat membantu dalam meramu kata-kata baru.” Ujar Fajar.

Fajar, seorang lulusan SMA yang dulu bekerja sebagai penjual cilor, saat ini dikenal sebagai penulis buku yang sukses. Bahkan buku yang sempat enggak laku di pasaran tersebut akan dicetak di beberapa negara seperti Hong Kong, Malaysia, Singapura dan Brunei Darussalam.

“Setiap orang tentu memiliki mimpi, tetapi enggak semua orang berhasil meraih mimpinya. Semua tergantung kepada tindakan yang dipilih untuk merealisasikan mimpi tersebut. Jika tidak ada tindakan, tentu mimpi akan berakhir begitu saja.” Ungkap Fajar.

Kalian yang sedang galau, bisa lho menyapa Fajar melalui laman Instagram pribadinya @heyfajar.

Bikin cerita serumu dan dapatkan berbagai reward menarik! Let’s join IDZ Creators dengan klik di sini.

IDZ Creators
IDZ Creators

TAG
Rini Puspita
Dea Audia Santi
Dea Audia Santi

Dea Audia Santi

Community Writer
JOIN US
JOIN US