The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Keren! Keluarga Pengidap HIV Bangkit dari Keterpurukan, Kini Jadi Inspirasi
Pemeriksaan kesehatan di Tulungagung (Z Creators/Firman Imansyah)
Life

Keren! Keluarga Pengidap HIV Bangkit dari Keterpurukan, Kini Jadi Inspirasi

Selasa, 06 Desember 2022 16:06 WIB 06 Desember 2022, 16:06 WIB

INDOZONE.ID - Alon-aloon Tulungagung yang biasanya sepi di hari kerja, mendadak ramai. Kamis (1/12/2022) lalu, ratusan orang memenuhi Aloon-aloon Tulungagung untuk senam bersama, pemeriksaan kesehatan hingga pemeriksaan VCT gratis.

Acara tersebut digelar untuk memperingati Hari AIDS Sedunia. Peringatan yang digelar oleh Dinas Kesehatan Pemerintahan Kabupaten Tulungagung ini bertujuan untuk memberi pemahaman kepada masyarakat tentang HIV/AIDS, sekaligus mengajak masyarakat untuk menghentikan stigma negatif terhadap Orang Dengan HIV/ AIDS (ODHA).

tulungagung
Peringatan Hari AIDS Sedunia di Tulungagung (Z Creators/Firman Imansyah)

Kegiatan tersebut mengundang ODHA yang sudah mau terbuka kepada masyarakat, salah satunya adalah keluarga Juni (46). Juni enggak sendirian, dia datang bersama dengan istrinya, Dwi (42) dan anaknya yang masih berusia 6 tahun. Ketiganya adalah ODHA yang sempat terpuruk dan hampir meninggal dunia, namun mereka bisa bangkit kembali dan menata hidupnya lagi.

Juni dan istrinya menikah pada 2010 dan baru mengetahui bahwa mereka positif terkena HIV pada 2017.

"Awalnya itu istri saya yang positif, kemudian beruntun saya yang positif, saat itu yang dirasakan kondisi tubuh itu panas dingin dan berat badan tinggal 28 kilo, ibaratnya tinggal tulang sama kulit," ujarnya.

aloon aloon tulungagung
Pemeriksaan kesehatan gratis di Aloon-aloon Tulungagung (Z Creators/Firman Imansyah)

Saat itu dunia serasa sudah tamat baginya, apalagi disaat bersamaan istrinya tengah hamil. Karena minimnya pengetahuan Juni terkait HIV/AIDS maka ia pun enggak langsung memeriksakan diri ke dokter dan hanya bisa mengeluh. Sehingga anaknya yang masih dalam kandungan juga terinfeksi.

"Akhirnya anak saya juga terinfeksi, sampai saat itu belum tahu pengobatan, kemudian sama puskesmas diarahkan untuk dapat ARV di rumah sakit," ucapnya.

Juni mengaku bahwa apa yang dialaminya sangat berat, apalagi saat warga sekitar dengan sengaja memilih membuang nasi berkat yang dihidangkan oleh keluarganya dalam acara syukuran yang diadakan di rumahnya. Namun kini pemahaman masyarakat sekitarnya sudah mulai berubah, bahkan mereka sudah memahami dan menerima keadaannya sebagai ODHA.

"Dulu Mas, saya ada hajatan di rumah gitu, nasinya langsung dibuang sama tetangga, kemudian lambat laun mulai ada perubahan. Apalagi saat dinas kesehatan ke rumah kami dan makan bareng bersama kami, sehingga masyarakat tahu bagaimana HIV bisa menular, bukan lewat makanan atau minuman tapi lewat hubungan badan dan transfusi darah," jelasnya.

Baca Juga: Makam Daris, Berada di Atas Bukit Rutin Dikunjungi Pejabat Tulungagung Setahun Sekali

Kini Juni memilih untuk menjadi jembatan bagi warga dan masyarakat sekitarnya untuk tidak takut berobat dan tidak minder jika divonis positif HIV AIDS.

Ia pun rajin memberi penyuluhan, agar stigma negatif pada ODHA hilang di tengah masyarakat. 

Artikel Menarik Lainnya:

Pangek Kacang Panjang Khas Minang Wajib Dibawa Saat ke Rumah Mertua, Ini Resepnya

Telur Gobal-Gabul Bikin Warung Pojok Mbak Yuni Ramai Pembeli, Pernah Mencoba?

Tempat Laundry Gratis Mirip Kafe, Kamu Boleh Ngeteh dan Ngopi Sepuasnya

Perjuangan WNI Asal Tobelo, Rela ke Qatar demi Membela Tim Kesayangan di Piala Dunia 2022

Bikin cerita serumu dan dapatkan berbagai reward menarik! Let’s join Z Creators dengan klik di sini.

Z Creators
Z Creators

TAG
Rini Puspita
Firman Imansyah
Firman Imansyah
Community Writer
ARTIKEL LAINNYA
LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US