The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Bukan Hand Sanitizer, Turki Menggunakan Cairan Ini Sebagai Antiseptik Sekaligus Wewangian
Cologne, wewangian aromatik sekaligus antiseptik (Z Creators/Elisa Oktaviana)
Life

Bukan Hand Sanitizer, Turki Menggunakan Cairan Ini Sebagai Antiseptik Sekaligus Wewangian

Selasa, 13 September 2022 17:31 WIB 13 September 2022, 17:31 WIB

INDOZONE.ID - Sejak pandemi Covid-19, warga dunia mulai “akrab” dengan hand sanitizer. Selain mencuci tangan dengan sabun, menggunakan produk yang mengandung antiseptik ini dinilai efektif memutus mata rantai penularan Covid-19. Umumnya, kandungan alkohol pada hand sanitizer minimal 60 persen.

Ratusan tahun sebelum hand sanitizer populer, orang-orang Turki menggunakan kolonya alias cologne, untuk membersihkan tangan. Ramuan berbahan etanol ini, mayoritas mengandung 80% alkohol, yang mampu membunuh virus dan kuman. Cologne  mulai populer di era Kekaisaran Ottoman, tepatnya di masa Sultan Abdulhamid II (1876-1909).

cologne
Cologne populer di Turki sejak ratusan tahun silam (Z Creators/Elisa Oktaviana)

Abad ke-19, wewangian beraroma alami yang disebut Echt kölnisch wasser (eau de cologne di Prancis), menyebar di sepanjang rute perdagangan dari kota Cologne, Jerman, ke wilayah Kekaisaran Ottoman. Sultan Abdulhamid II menunjukkan minat besar pada eau de cologne. Beliau mendorong Ahmet Faruki, pendiri industri kosmetik di era Kekaisaran Ottoman, untuk mengembangkan jenis cologne baru, yang sesuai dengan budaya Turki.  

Ahmet Faruki kemudian menggunakan mawar, lavender dan melati. Cologne versi Turki ini engga hanya terkenal di wilayah Kekaisaran Ottoman, tapi juga di Eropa, Iran, India, Jepang dan Republik Batavia. Bahkan, mengungguli popularitas cologne lemon versi aslinya.

cologne
Cologne, tradisi wewangian Turki (Z Creators/Elisa Oktaviana)

Selama era Ottoman, cologne digunakan saat upacara dan ritual keagamaan.   Pertengahan abad ke-20, cologne diproduksi dalam skala industri agar dapat dijangkau masyarakat umum. Sampai sekarang, cologne jadi bagian penting dalam keseharian masyarakat Turki.

cologne
Asalnya dari Jerman, cologne justru mendunia dari Turki (Z Creators/Elisa Oktaviana)

Dalam budaya Turki, cologne menjadi simbol kesehatan sekaligus keramahan. Cologne ditemukan di setiap rumah. Wewangian aromatik tradisional ini dituangkan ke telapak tangan tamu, ketika mereka memasuki rumah.

Kalau traveling ke Turki, kalian akan menemukan cologne di mana-mana. Kamar hotel, restoran, toko-toko dan toilet umum. Kalau bepergian dengan bus antar kota, sopir akan menuangkan cologne ke telapak tangan penumpang, di akhir perjalanan. Cologne juga umum dijadikan buah tangan, saat menjenguk orang sakit.

cologne
Di Turki, cologne jadi simbol keramahan (Z Creators/Elisa Oktaviana)

Berbagai daerah di Turki membuat cologne dengan bahan-bahan lokal. Seperti lemon, lavender, mawar, pistachio, tembakau, bunga ara, rosemary dan magnolia. Cologne bisa dengan mudah ditemukan di seluruh penjuru Turki. Mulai dari apotek, toko kelontong, supermarket sampai butik mewah.

Selain berfungsi sebagai antiseptik, cologne juga bisa meredakan sakit kepala kalau digosokkan ke pelipis.

Artikel menarik lainnya:

Bikin cerita serumu dan dapatkan berbagai reward menarik! Let’s join Z Creators dengan klik di sini.

Z Creators
Z Creators

TAG
Rini Puspita
Elisa Oktaviana
Elisa Oktaviana

Elisa Oktaviana

Community Writer

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US