The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Foto Pribadi Bocor Tanpa Persetujuan & Tak Ada yang Bisa Membantu, Lakukan Cara Ini!
Ilustrasi. (Photo/Ilustrasi/Unsplash)
Life

Foto Pribadi Bocor Tanpa Persetujuan & Tak Ada yang Bisa Membantu, Lakukan Cara Ini!

Kamis, 08 April 2021 22:52 WIB 08 April 2021, 22:52 WIB

INDOZONE.ID - Dengan perkembangan teknologi, kekerasan hingga penganiayaan terhadap wanita dalam bentuk verbal semakin meningkat. Bahkan banyak informasi yang menyebutkan foto dan video pribadi wanita disebar tanpa persetujuan mereka sendiri.

Sementara itu, baru-baru ini, Internet Removal, sebuah organisasi yang bermaksud membantu para korban pelecehan dunia maya berbagi kisah tentang seorang wanita yang memutuskan untuk membalas dendam dengan membagikan keintiman non-konsensualnya.

Potret tersebut dibagikan melalui Telegram yang kemudian menyebar dengan cepat ke platform online lainnya. Untuk melanjutkan hidupnya, dia harus pindah ke negara bagian Malaysia lain dan mengubah namanya.

Dia mencoba untuk meminta bantuan dari polisi dan pengacara tetapi hanya ada sedikit bantuan yang dapat diberikan. Frustrasi, wanita itu kemudian mengulurkan tangan ke Internet Removals.

Wanita yang disamarkan sebagai Jennifer Lee menjelaskan bahwa di perusahaan tersebut mereka memberikan solusi seperti penghapusan konten online, pemantauan konten, manajemen tinjauan, dan lain-lain.

“Sejak pandemi, kami terus-menerus menerima pertanyaan untuk menghapus konten online terkait pelecehan seksual online. Dengan ditundanya RUU Pelecehan Seksual di Malaysia, harapan para korban ini terus berkurang selama masa sulit ini,” kata pihak tersebut.

Baca juga: Duo Liverpool Trent Alexander dan Naby Keita Menerima Komentar Rasis Lewat Media Sosial

Untuk menghapus konten seks atau gambar pribadi yang telah dibagikan, mereka membantu klien mereka untuk mengajukan petisi ke Google atau sumber berdasarkan prinsip hukum.

Jika mereka yakin bahwa konten tersebut dengan cara apa pun palsu, menyesatkan, memfitnah, melanggar, atau ilegal, Penghapusan Internet yakin bahwa mereka memiliki dasar untuk membantu para korban dalam melakukan penghapusan. Selain itu, mereka memberikan solusi lain seperti pemantauan konten, pengelolaan ulasan, dan lainnya untuk menjaga reputasi online individu atau perusahaan.

Akibat pandemi, peningkatan "pornografi balas dendam" terjadi signifikan  yang diunggah secara online untuk pencemaran nama baik hanya karena beberapa tidak senang dengan korban atau ingin membalas mereka.

Hal ini bahkan menyebabkan beberapa korban berpikiran untuk bunuh diri. Penghapusan Internet bertujuan untuk mendorong platform online seperti Telegram, Twitter, dan lainnya untuk bertindak dan memiliki kontrol yang lebih ketat dalam mengizinkan konten semacam ini untuk diposting di platform mereka.

“Kami juga berharap dapat menciptakan kesadaran agar pemerintah atau politisi menyadari keseriusan pelecehan seksual online dan mendorong mereka untuk menegakkan hukum untuk pelecehan seksual online,” kata pihak tersebut.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
M. Rio Fani
M. Rio Fani

M. Rio Fani

Writer
JOIN US
JOIN US