The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Kisah Pria Gay yang Rajin Shalat, Pernah Mau Ikut Jihad sebelum Temukan Masjid Ramah LGBT
Tugay Sarac, pria gay yang menemukan ketenangan di Masjid Ibn Rusyd-Goethe di Berlin, Jerman. (YouTube/Context)
Life

Kisah Pria Gay yang Rajin Shalat, Pernah Mau Ikut Jihad sebelum Temukan Masjid Ramah LGBT

Jatuh Cinta pada Laki-Laki sejak SD

Senin, 04 Juli 2022 14:47 WIB 04 Juli 2022, 14:47 WIB

INDOZONE.ID - Tugay Sarac baru berusia 15 tahun ketika pertama kali berbicara tentang perjalanan dari Jerman ke Suriah untuk memperjuangkan Negara Islam.

Tapi, tidak seperti teman-temannya pada saat itu, Sarac telah beralih ke Islam radikal sebagai cara untuk menghindari berdamai dengan seksualitasnya.

“Saya memiliki teman-teman yang, seperti saya, benar-benar ekstremis radikal dan bahkan mempertimbangkan untuk pergi ke Suriah atau Palestina untuk berperang,” katanya kepada Thomson Reuters Foundation, di sudut yang tenang dari ruang sholat masjid Ibn Rusyd-Goethe di Berlin, Jerman.

Sarac, yang lahir di Berlin dari keluarga Turki, belajar sejak usia dini bahwa homoseksualitas itu salah dan dilarang dalam ajaran Islam.

“Saya pikir menjadi gay itu buruk dan melalui Islam, dengan berdoa kepada Tuhan, saya bisa menyembuhkan diri sendiri dan menjadi normal. Saya mulai berdoa lima kali sehari: Saya hanya merasa buruk, seperti saya kotor atau rendah diri entah bagaimana. Saya benar-benar malu dengan pikiran gay saya.”

Lebih dari 5.000 orang Eropa - sebagian besar dari Inggris, Prancis, Jerman dan Belgia - telah bergabung dengan pejuang di Suriah dan Irak, menurut organisasi polisi Eropa, Europol, dengan lebih dari 200 serangan kontinental dan plot yang digagalkan tahun lalu.

Studi menunjukkan berbagai motivasi, dari mendukung sesama Muslim hingga perasaan terasing di rumah. Namun Sarac tidak mencari rasa solidaritas Muslim yang lebih besar – dia melarikan diri dari fakta bahwa dia gay.

"Saya tahu saya menyukai anak laki-laki sejak kelas satu SD. (Tapi) dalam Islam bagi saya sangat jelas bahwa homoseksualitas itu buruk.”

Temukan Jalan di Masjid Ibn Rusyd-Goethe

ist
Tugay Sarac, pria gay religius dan rajin shalat. (YouTube/Context)

Ketika Sarac menemukan masjid Ibn Rusyd-Goethe - salah satu dari segelintir masjid ramah LGBT di dunia - dia menemukan jalan tengah yang memungkinkannya menerima seksualitas dan keyakinannya.

Ketika Sarac mendapati dirinya tertarik pada kehidupan masjid, bentuk Islamnya yang liberal dan inklusif menariknya menjauh dari pandangannya yang lebih fundamentalis dan membantunya memahami siapa dirinya.

“Masjid ini membantu saya untuk deradikalisasi sepenuhnya. Datang ke sini, saya mulai merasa nyaman dengan diri saya sendiri dan saat itulah saya memberi tahu ibu dan bibi saya (bahwa saya gay).”

Muslim LGBT sering diminta untuk membuat pilihan yang tegas antara seksualitas dan agama mereka, bahkan di negara-negara liberal seperti Jerman di mana pernikahan sesama jenis adalah legal.

Xenophobia dan ketegangan meningkat di Jerman, yang merupakan rumah bagi sekitar 4 juta Muslim - sekitar 5 persen dari populasi - sejak dibukanya pintu bagi lebih dari satu juta migran pada tahun 2015, banyak dari Suriah, Irak dan Afghanistan.

Menyusul serentetan serangan terhadap masjid, Menteri Dalam Negeri Horst Seehofer pada bulan Maret lalu mengatakan bahwa Islam bukan milik Jerman, bertentangan dengan visi multi-etnis Kanselir Angela Merkel untuk ekonomi terbesar Eropa.

Ayahnya Anti Gay

Tugay Sarac, pria gay religius dan rajin shalat. (YouTube/Context)
Tugay Sarac, pria gay religius dan rajin shalat. (YouTube/Context)

Ayah Sarac, yang pindah ke Jerman pada usia enam tahun, menyombongkan diri memukuli orang gay ketika dia sendiri masih muda dan membuat pandangannya tentang homoseksualitas sangat jelas bagi Sarac muda.

“Ayah saya agak tradisional, bukan dengan cara Islam, tetapi dengan cara Turki,” kata Sarac.

“Ketika adik perempuan saya lahir, saya hanya ingin menggendongnya dan berjalan bersamanya. Tapi ayah saya menampar tangan saya dan berkata, 'Berhenti melakukan itu, ini gay'."

Jatuh Cinta pada Laki-Laki

Ayahnya meninggal ketika dia baru berusia 13 tahun – membuat Sarac semakin rentan terhadap pandangan radikal, sementara juga berjuang untuk menekan seksualitasnya di sekolah.

“Karena sebagai remaja – seperti remaja biasanya – saya jatuh cinta dengan pria lain,” ujarnya.

Itulah sebabnya ketika teman-temannya mulai berbicara tentang menjadi jihadis, Sarac dengan mudah bergabung dalam percakapan – untuk mengalihkan pertanyaan tentang seksualitasnya sendiri.

“Saya berjuang antara menjadi pria normal berusia 14 atau 15 tahun di Jerman dan menjadi sangat religius. Teman-teman saya sangat religius, sangat radikal, dan ketika mereka memberi tahu saya bahwa mereka mempertimbangkan untuk pergi ke Suriah, saya mulai memikirkannya juga.”

Tapi ada ketegangan lain di tempat kerja.

Satu titik balik adalah ketika seorang presenter di The Young Turks, sebuah acara berita liberal yang berbasis di AS, bertanya kepada Muslim LGBT: “Mengapa Anda percaya pada suatu agama atau Tuhan jika Tuhan membenci Anda, jika Tuhan akan melemparkan Anda ke neraka dan membiarkan Anda terbakar selamanya?”

Senang Berada di Masjid Ibn Rusyd-Goethe

Ketika Sarac mulai beribadah di masjid Ibn Rusyd-Goethe akhir tahun lalu, teman-teman radikalnya tidak mengakuinya, tetapi masjid itu menawarkan kesempatan lain untuk mengeksplorasi bentuk Islam yang lebih liberal.

Didirikan pada Juni 2017 oleh Seyran Ates, seorang pengacara feminis yang lahir di Turki, masjid tersebut memungkinkan pria dan wanita untuk shalat dan berdoa bersama.

“Kami menganggap diri kami sebagai masjid inklusif,” kata Imam Susie Dawi kepada Thomson Reuters Foundation di Berlin.

“Kami tidak memiliki sikap homofobia dalam bentuk apa pun di sini.”

Ist
Susi Dawi, imam Masjid Ibn Rusyd-Goethe di Berlin, Jerman. (YouTube/Context)

Namun bahkan di antara Muslim liberal, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

“Saya telah membawa teman-teman lesbian, misalnya, ke teman-teman Muslim dan mereka sangat akrab dan saya pikir ini akan mengubah sikap. Tapi entah bagaimana tidak... Mungkin perlu waktu.”

Masjid tersebut baru-baru ini memulai lokakarya deradikalisasi bagi siswa untuk dibawa ke sekolah-sekolah Jerman.

“Intinya adalah untuk membuka pikiran masyarakat terhadap pemahaman Islam yang lebih liberal, misalnya dengan menunjukkan kepada mereka perempuan dalam peran yang berbeda,” jelas Dawi, daripada citra Islam tradisional tentang perempuan yang tunduk.

“Ada pilot wanita, misalnya.”

Bagi Sarac, masjid menawarkan kesempatan bagi Muslim LGBT lainnya untuk tidak mengulangi kesalahannya.

"Saya 100 persen yakin ada banyak Muslim gay yang menyembunyikan diri seperti saya," katanya, baik menjadi ateis atau pejuang dengan kelompok militan seperti Taliban atau al Qaeda.

“Jika Anda berkonflik, tidak masuk akal untuk mendengarkan satu kelompok yang memberi tahu Anda akan masuk neraka,” katanya.

“Jika kita ingin Muslim gay bahagia, kita harus membuka diri dan membiarkan mereka menjadi gay (dan menjadi) bagian komunitas Muslim yang bahagia.”

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Abul Muamar
Abul Muamar

Abul Muamar

Editor
JOIN US
JOIN US