The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Kisah Para Remaja di Inggris yang Minta Divaksin Covid-19 Meski Orang Tua Melarang
Ilustrasi remaja di Inggris. (Pixabay/naassomz1).
Life

Kisah Para Remaja di Inggris yang Minta Divaksin Covid-19 Meski Orang Tua Melarang

Ketika memenuhi syarat.

Kamis, 05 Agustus 2021 13:50 WIB 05 Agustus 2021, 13:50 WIB

INDOZONE.ID - Beberapa remaja berusia 16 sampai 17 tahun di Inggris bersikeras agar mereka bisa mendapat vaksinasi Covid-19 ketika mereka memenuhi syarat, terlepas dari pendapat orang tua mereka.

Hal ini terjadi di Manchester, Inggris di saat banyak remaja berusia 16 dan 17 tahun, seperti yang dikutip dari Daily Mail.

Sejatinya, pemberian vaksin kepada remaja atau anak sudah diinformasikan oleh beberapa ilmuwan dunia yan telah mengisyaratkan anak-anak sejak usia 12 tahun dapat ditawari suntikan akhir tahun ini. Sehingga anak berusia 16 dan 17 tahun tidak memerlukan persetujuan orang tua untuk mendapatkan vaksin.

Clayton Murdock, seorang remaja berusia 16 tahun mengatakan dia berencana untuk mendapatkan suntikan sehingga dia tidak perlu 'khawatir' terkena virus, dan mengkritik orang tuanya yang 'naif' karena memilih untuk tidak divaksinasi.

"Aku pastinya akan minta divaksin, tidak seperti ayah dan ibuku yang naif," katanya mengutip Daily Mail. 

Baca Juga: Ketiak Idol Kpop Tidak Berkeringat saat Manggung, Ini Triknya

Sementara itu, seorang remaja lain mengatakan dia akan mendapatkan vaksin Covid sehingga dia bisa pergi ke pertunjukan tahun depan. Lain lagi seorang remaja berusia 17 tahun mengatakan dia berharap untuk mendapatkan 'kebab gratis' untuk divaksinasi.

Annie Sawbridge, 17, dari Manchester, mengatakan dia juga ingin divaksinasi, berbagi harapannya bahwa dia mungkin bisa mendapatkan Uber gratis atau kebab gratis jika dia divaksinasi ganda.

Annie mengatakan bahwa ayahnya sudah divaksinasi ganda, sementara ibunya telah mendapatkan vaksin pertamanya, dan dia berencana untuk bergabung dengan mereka untuk mendapatkan suntikan Covid segera setelah dia memenuhi syarat.

'Saya akan mengambil vaksin. Saya dengar Anda bisa mendapatkan Uber gratis atau kebab gratis, jadi saya akan mendapatkannya dan berharap kebab gratis," katanya.

"Aku akan mengambilnya untuk menjaga orang tetap aman."

Di tempat lain, Amy Blackshaw, 16, dari Manchester, mengungkapkan keprihatinannya bahwa beberapa wanita mengeluh tentang kehilangan menstruasi dan payudara 'bengkak' setelah mendapatkan suntikan.

Tetapi dia mengatakan bahwa terlepas dari keyakinannya bahwa orang harus diberi tahu 'apa yang akan terjadi' setelah mendapatkan suntikan, dia masih berencana untuk mendapatkan vaksin dalam upaya untuk menjaga orang lain tetap aman.

'Saya ingin sekali mengambil vaksin, tetapi saya pernah mendengar wanita mengatakan bahwa payudara mereka bengkak dan mereka kehilangan menstruasi karena itu dan sayang sekali kesehatan mental wanita tidak diperhitungkan, tapi saya tetap akan mengambil vaksin karena itu penting," jelasnya.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Edi Hidayat
M Fadli
Edi Hidayat

Edi Hidayat

Editor
M Fadli

M Fadli

Writer

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US