The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Kreativitas Dee Lestari di Novel Cerbung 'Rapijali', Buatin Lagu untuk Tokoh di Novelnya
Dee Lestari rilis novel cerbung Rapijali. (Istimewa).
Life

Kreativitas Dee Lestari di Novel Cerbung 'Rapijali', Buatin Lagu untuk Tokoh di Novelnya

Book soundtrack.

Senin, 25 Oktober 2021 18:24 WIB 25 Oktober 2021, 18:24 WIB

INDOZONE.ID - Nama Dee Lestari sudah tak lagi asing bagi para penikmat literatur, film, maupun musik Tanah Air. Sempak aktif bersama di grup Rida Sita Dewi, Dee Lestari meluncurkan beberapa novel ciptaannya seperti “Supernova”, “Filosofi Kopi”, “Rectoverso”, dan masih banyak lagi.

Terbaru dari Dee Lestari, ia merilis buku berupa cerita bersambung atau cerbung berjudul “Rapijali” yang ditulisnya 27 tahun lalu. Hadir dalam tiga buku bertemakan musik, Dee Lestari juga mempersembahkan Book Soundtrack agar pembaca dapat menikmati lagu-lagu dalam cerita “Rapijali” secara nyata.

Ada lima lagu dengan penyanyi yang berbeda-beda dalam Book Soundtrack “Rapijali”. Lagu yang rilis pertama adalah “Kinari" yang dikisahkan dibawakan oleh tokoh fiksinya di novel tersebut, Yuda Alexande.

“Yuda Alexander adalah salah satu karakter di buku “Rapijali”. Saya terinspirasi dari sosok pilot bule namun fasih berbahasa Sunda yang dulu tidak sengaja saya temui di Bandar Udara Nusawiru, Cijulang, Pangandaran, Jawa Barat. Dari situlah tercipta sosok Yuda Alexander, seorang rocker di Batu Karas yang merupakan mantan anggota band. Dia adalah ayah dari Kinari dan kakek dari Ping, putri Kinari,” jelas Dee Lestari

Sosok Iwan Fals pun muncul di benak Dee Lestari untuk ‘mengisi’ suara Yuda. Bahkan, ia tak memikirkan sosok lain yang cocok selain pelantun “Bento” tersebut.

Iwan Fals sendiri terkesan dengan lagu “Kinari”.  Menurutnya yang juga membaca buku “Rapijali”, sosok Kinari membuatnya penasaran hingga mencari tahu arti dari nama tersebut yang ternyata ‘manusia setengah dewa’.

Rapijali book soundtrack.
Rapijali book soundtrack. (Istimewa).

Baca Juga: 35 Kata-kata Ucapan Selamat Hari Sumpah Pemuda 28 Oktober 2021

“Kami sempat berdiskusi soal lagu “Kinari”, lagunya bercerita tentang apa, tentang kesedihan-kah, atau harapan-kah, ada unsur spiritualnya atau tidak. Karena, penting untuk menginterpretasikannya dengan tepat. Sebagai penulis lagu dan pembuat cerita tentu senang ditanggapi serius oleh penyanyinya. Saat take vocal, saya nervous banget karena harus men-direct seorang Iwan Fals," ujarnya.

"Tapi, saya sadar kalau seorang Iwan Fals punya karakteristik dan cara menyanyi yang khas, dan saya tidak ingin mengganggu-gugat hal itu. Jadi, rekaman kali ini sangat berkesan karena ada rasa deg-degan sekaligus terpukau karena “Kinari” bisa hidup karena dibawakan oleh Iwan Fals,” terang Dee Lestari.

Saat menulis “Kinari’, Dee Lestari menjadikan aransemen lagu “Dust in the Wind” milik Kansas dan “Tears in Heaven” milik Eric Clapton sebagai referensi. “Kinari” juga menghadirkan permainan akordeon dengan alasan—selain tuntutan cerita— karena alat musik tersebut sangat atraktif di panggung dan jarang ada yang memainkan.

“Book Soundtrack “Rapijali” ini melengkapi kenikmatan dalam membaca novelnya, terutama di adegan-adegan karakter-karakternya sedang berlagu. Ini adalah terobosan unik dari Dee Lestari sebagai penulis lagu dan buku," tutur Salman Faridi, CEO Bentang Pustaka yang merupakan penerbit edisi cetak “Rapijali” dan buku-buku Dee Lestari lainnya.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
M Fadli
M Fadli

M Fadli

Editor

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US