The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Inspiratif! Kisah Wanita di Kenya yang Mengubah Sampah Plastik Jadi 'Batu Bata'
Inspiratif! Kisah Wanita di Kenya yang Ubah Sampah Plastik Jadi 'Batu Bata'
Life

Inspiratif! Kisah Wanita di Kenya yang Mengubah Sampah Plastik Jadi 'Batu Bata'

Rabu, 03 Februari 2021 18:18 WIB 03 Februari 2021, 18:18 WIB

INDOZONE.ID - Pada kasus pencemaran lingkungan, sampah plastik selalu saja jadi masalah utamanya. Kini banyak orang yang peduli dengan sampah plasik, dengan mendaur ulang sampah tersebut menjadi benda yang berguna.

Salah satunya seorang wanita bernama Nzambi Matee di Kenya. Ada kisah inspiratif yang dilakukan oleh dirinya, di mana ia membuat perusahaan 'batu bata'  atau paving block dari bahan plastik daur ulang.

"Produk kami hampir lima hingga tujuh kali lebih kuat dari beton," kata Matee, pendiri Gjenge Makers yang berbasis di Nairobi, yang mengubah sampah plastik menjadi bahan bangunan yang tahan lama.

“Ada sampah yang tidak bisa mereka olah lagi; mereka tidak bisa mendaur ulang. Itu yang kami dapat, ”kata Matee sambil berjalan melewati karung sampah plastik.

Dilansir dari REUTERS, Rabu (3/2), Matee mendapatkan limbah dari pabrik pengemasan secara gratis, meskipun dia membayar untuk plastik yang dia dapatkan dari pendaur ulang lain. Pabriknya memproduksi 1.500 batu bata setiap hari, terbuat dari campuran berbagai jenis plastik.

Bahan-bahan plastik yang ia gunakan biasanya adalah, botol susu dan botol sampo.  Selain itu, polietena dengan kepadatan rendah, sering digunakan untuk kantong sereal atau sandwich; dan polypropylene, digunakan untuk membuat tali, tutup flip-top, dan ember.

Baca juga: Dosen USU yang Dikabarkan Meninggal Akibat COVID-19 Ini Ternyata Baru Kehilangan Istrinya

  Nzambi Matee, pendiri Gjenge Makers, saat menunjukkan
Nzambi Matee, pendiri Gjenge Makers, saat menunjukkan 'batu bata' hasil produksinya yang terbuat dari sampah plastik di Nairobi, Kenya, Kamis (21/1). (photo/REUTERS/Thomas Mukoya)

Tapi dia tidak bekerja dengan polyethene terephthalate atau PET, yang biasa digunakan untuk botol plastik. Sampah plastik tersebut dicampur dengan pasir, dipanaskan kemudian dikompres menjadi batu bata, yang dijual dengan harga yang bervariasi, tergantung ketebalan dan warnanya.

Batu bata abu-abu umum mereka berharga 850 shilling Kenya ($ 7,70) per meter persegi, misalnya. Matee yang merupakan seorang insinyur material yang merancang mesinnya sendiri, mengatakan pabriknya telah mendaur ulang 20 ton sampah plastik sejak didirikan pada 2017.

Dia berencana untuk menambah lini produksi lain yang lebih besar yang dapat melipatgandakan kapasitas dan berharap mencapai titik impas pada akhir tahun.

Matee mendirikan pabriknya setelah dia kehabisan kesabaran menunggu pemerintah menyelesaikan masalah polusi plastik.

 "Saya lelah berada di pinggir lapangan, ”katanya.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Kana
Kana

Kana

Editor

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US