The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Ngeri! Puluhan Warga Bertaruh Nyawa Menyeberangi Sungai Demi Memakamkan Jenazah
Tangkapan layar warga menyeberangi sungai sambil membawa jenazah. (Z Creators/Gayuh Satria)
Life

Ngeri! Puluhan Warga Bertaruh Nyawa Menyeberangi Sungai Demi Memakamkan Jenazah

Senin, 28 November 2022 10:28 WIB 28 November 2022, 10:28 WIB

INDOZONE.ID - Sebuah video berisi puluhan pengiring jenazah rela menyeberangi sungai demi memakamkan jenazah beredar di Ponorogo, Jawa Timur. Bahkan keranda jenazah juga digendong beramai-ramai oleh sekitar 10 orang untuk menyeberangi sungai. 

Penyebrangan keranda jenazah tersebut berlokasi di Sungai Seblumbung, yang melewati Lingkungan Menggungan, Kelurahan Kadipaten, Kecamatan Babadan, Kabupaten Ponorogo. 

sungai seblumbung
Sungai Seblumbung, Ponorogo. (Z Creators/Gayuh Satria)

Jenazah almarhum S (45 tahun) yang meninggal pada Sabtu 26 November 2022, akibat penyakit liver tersebut oleh keluarganya dimakamkan di Makam Gedong yang ada di seberang Barat sungai Seblumbung. Padahal untuk mencapai seberang harus melewati sungai dengan menerjang arus sungai yang saat ini sedang deras-derasnya.

Bahkan dalam video yang viral tersebut, ketinggian air sungai sudah mencapai pinggang orang dewasa. Namun dengan menggotong keranda jenazah secara bersama-sama, warga pun tetap nekat untuk menyeberangi sungai.

sungai seblumbung
Akses menuju Sungai Seblumbung, Ponorogo. (Z Creators/Gayuh Satria)

Tantangan bukan hanya ketika menyeberangi sungai, namun untuk turun menuju sungai, warga juga harus menapaki jalan setapak yang lumayan curam. Saking curamnya, untuk menuruni sungai harus dibuatkan jalan berundak agar warga tidak tergelincir karena jalan licin akibat lumpur. 

Menurut Ketua RT setempat, Ahmad Darori, mengatakan jika peristiwa menggotong keranda melewati Sungai Sublumbung merupakan hal yang biasa. Hal ini karena akses menuju makam Gedong yang paling dekat adalah dengan menyeberangi sungai.

“Jika melewati jalan raya harus memutar sampai 3 km, melewati Desa Cekok. Kan enggak mungkin menggotong keranda sejauh itu,” kata Ahmad.

sungai
Sungai Seblumbung, Ponorogo. (Z Creators/Gayuh Satria)

Sementara jika menyeberang sungai, makam hanya berjarak 200 meter dari bibir sungai. Jika debit air sungai sangat tinggi dan tidak memungkinkan diseberangi manusia, baru kemudian pengiring jenazah memutar melewati Desa Cekok. 

Ahmad menerangkan, bukan tanpa alasan warganya nekat memakamkan jenazah meski harus menyeberangi sungai. Padahal saat ini di seberang timur sungai pun sebenarnya sudah ada makam baru untuk warga Kadipaten. 

Namun, karena beberapa keluarga terdekat sebelumnya telah dimakamkan di Makam Gedong, maka pihak keluarga pun memakamkan keluarganya yang meninggal juga di Makam Gedong. 

Sementara itu, Lurah Kadipaten, Arifian Widarto, menuturkan jika warga sebenarnya sudah pernah membangun jembatan non permanen yang terbuat dari bambu untuk menyeberangi sungai. Namun karena seringnya terjadi banjir besar, akhirnya jembatan tersebut rusak tersapu banjir. 

“Dua kali warga membangun jembatan bambu, namun amblas terkena banjir,” tutur Arifian.

Artikel menarik lainnya: 

Bikin cerita serumu dan dapatkan berbagai reward menarik! Let’s join Z Creators dengan klik di sini.

Z Creators
Z Creators
TAG
Yayan Supriyanto
Gayuh Satria
Gayuh Satria
Community Writer
ARTIKEL LAINNYA
LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US