The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Faheem Younus Soroti Kasus Covid-19 di Indonesia yang Sudah Menurun: Jangan Ikuti AS
Layar elektronik menampilkan himbauan protokol kesehatan di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Senin (9/8/2021). (ANTARA/Akbar Nugroho Gumay)
News

Faheem Younus Soroti Kasus Covid-19 di Indonesia yang Sudah Menurun: Jangan Ikuti AS

Rabu, 01 September 2021 10:49 WIB 01 September 2021, 10:49 WIB

INDOZONE.ID - Dokter asal Maryland, Amerika Serikat, Faheem Younus menyoroti kasus Covid-19 di Indonesia yang sudah mulai menurun. Menurutnya, ada beberapa faktor yang berkontribusi dalam turunnya kasus Covid-19 di Indonesia.

Beberapa diantaranya adalah Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), penggunaan masker, vaksinasi yang dikebut, pengujian atau testing yang rendah hingga kekebalan Covid-19 pada orang yang sudah sembuh.

Menurut Faheem Younus, pemerintah perlu meningkatkan vaksinasi sebelum kasus meningkat lagi di wilayah yang baru. Dia juga menyarankan Indonesia agar tidak mengikuti Amerika Serikat.

Hal tersebut disampaikan oleh Faheem Younus melalui akun Twitter-nya, Kamis (1/9/2021).

Sebelumnya, Jokowi menyebutkan bahwa terjadi penurunan yang signifikan terhadap angka konfirmasi positif Covid-19 dari masa puncaknya, yakni sejak 15 Juli 2021.

Baca juga: Dokter AS Faheem Younus Sebut Pakai Sepatu Berarti Telah Divaksin Covid-19, Maksudnya?

“Dengan titik puncak kasus pada 15 Juli 2021, kasus konfirmasi positif terus menurun dan sekarang ini sudah turun 78 persen,” ucapnya dalam konferensi pers, Senin (23/8/2021).

Sama halnya dengan pencapaian itu, Jokowi pun mengatakan, kasus kesembuhan dari Covid-19 di Tanah Air menunjukkan peningkatan yang lebih tinggi dibandingkan penambahan kasus harian.

“Angka kesembuhan secara konsisten juga lebih tinggi dibandingkan penambahan kasus konfirmasi positif selama beberapa minggu terakhir,” terang Jokowi.

Dengan begitu, Jokowi mengungkapkan hal tersebut berdampak pada keterisian rumah sakit atau Bed Occupancy Rate (BOR) yang mengalami penurunan.

“Hal ini berkontribusi secara signifikan terhadap penurunan keterisian tempat tidur, BOR nasional yang saat ini berada pada angka 33 persen," tandasnya.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Dina
Dina

Dina

Editor
TERKAIT DENGAN INI
JOIN US
JOIN US