The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

 Brazil Tunda Penggunaan Vaksin COVID-19 AstraZeneca Pada Ibu Hamil
Ilustrasi Vaksin AstraZeneca. (photo/REUTERS/Yves Herman/ilustrasi)
News

Brazil Tunda Penggunaan Vaksin COVID-19 AstraZeneca Pada Ibu Hamil

Rabu, 12 Mei 2021 19:33 WIB 12 Mei 2021, 19:33 WIB

INDOZONE.ID - Pemerintah Brazil pada Selasa (11/5) menghentikan sementara penggunaan vaksin COVID-19 AstraZeneca untuk ibu hamil, setelah ibu yang sedang mengandung meninggal akibat stroke, yang kemungkinan berkaitan dengan vaksinasi.

Koordinator program vaksinasi Kementerian Kesehatan, Franciele Francinato, mengatakan kepada wartawan bahwa penundaan itu dilakukan sebagai langkah antisipasi setelah regulator Anvisa mengeluarkan peringatan soal penggunaan vaksin bagi ibu hamil sebelumnya pada hari itu.

Brazil saat inisedang menyelidiki insiden tersebut. Penundaan itu hanya berlaku untuk vaksin AstraZeneca dan bukan untuk vaksin COVID-19 buatan Sinovac dan Pfizer, yang juga diberikan di negara itu.

Ibu hamil di Rio de Janeiro itu meninggal setelah menerima suntikan AstraZeneca, menurut Menteri Kesehatan negara bagian terkait, Alexandre Chieppe.

Anvisa menyebutkan perempuan berusia 35 tahun itu, yang dalam masa kandungan 23 minggu, meninggal akibat stroke hemoragik pada Senin, lima hari setelah melakukan pemeriksaan di rumah sakit.

Baca juga: Jelang Lebaran, Anies Baswedan Kunjungi Tiga Panti Asuhan di Jakarta

"Efek samping parah akibat stroke hemoragik dinilai sebagai kemungkinan yang berkaitan dengan penggunaan vaksin yang diberikan pada ibu hamil," bunyi pernyataan Anvisa.

AstraZeneca melalui pernyataan menegaskan bahwa ibu hamil dan ibu menyusui dikeluarkan dari uji klinis vaksin COVID-19 mereka. Studi pada hewan tidak memberikan bukti langsung atau pun tidak langsung bahaya tentang kehamilan atau perkembangan janin, lanjutnya.

Anvisa mengaku belum diberitahu efek samping lainnya pada ibu hamil penerima vaksin.

Untuk diketahui, Vaksin AstraZeneca diproduksi dan didistribusikan di Brazil melalui kemitraan dengan lembaga kesehatan masyarakat Fiocruz.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Kana
Kana

Kana

Editor
JOIN US
JOIN US