The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Sorot Kisruh Demokrat, Pernyataan Surya Paloh Tak Disangka, Sampai Singgung Wibawa Partai
Kolase foto Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh dan Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (ANTARANEWS)
News

Sorot Kisruh Demokrat, Pernyataan Surya Paloh Tak Disangka, Sampai Singgung Wibawa Partai

Jumat, 05 Maret 2021 20:23 WIB 05 Maret 2021, 20:23 WIB

INDOZONE.ID - Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh turut mengomentari kisruh yang terjadi di internal Partai Demokrat. Surya mengaku prihatin terhadap kondisi partai berlambang mercy itu.

"Kita semua tentu amat menyayangkan atas apa yang kita saksikan akhir-akhir ini terhadap Partai Demokrat," kata Surya Paloh dilansir dari ANTARA, Jumat (5/3/2021).

Menurut Surya, kemelut yang terjadi di Partai Demokrat mengagetkan banyak pihak. Menurutnya, persoalan itu mestinya bisa diurai dan mendapatkan solusi.

"Semestinya bisa diurai masalahnya untuk kemudian dicari benang merah atau titik temunya agar jalannya roda organisasi dan kerja-kerja politik partai bisa terus berlanjut dengan baik," ucap Paloh.

Surya juga mendoakan kisruh yang terjadi cepat berakhir. Sehingga kehormatan partai tetap terjaga.

"Kami berharap segala kemelut dan masalah yang menyertainya bisa segera diselesaikan dengan baik, elegan, dengan tetap menjaga kehormatan partai," ujarnya.

Lebih lanjut, Surya berharap Partai Demokrat yang dipimpin oleh Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) tetap mampu menjaga kedaulatannya.

"Jangan sampai, masalah atau kemelut yang terjadi tidak mengindahkan norma dan kewibawaan partai. Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa melindungi kita semua dari perpecahan," pungkas Surya.

Seperti diketahui, sejumlah eks kader Partai Demokrat menggelar Kongres Luar Biasa di Sibolangit, Deliserdang, Sumatera Utara.

Kongres itu menghasilkan keputusan bahwa jabatan Ketua Umum Partai Demokrat dipegang oleh Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko.

Sementara itu, Ketua Umum Partai Demokrat AHY mengatakan bahwa pelaksanaan KLB di hotel mewah kawasan Sibolangit, Deliserdang, Sumatera Utara merupakan ilegal.

"KLB yang mengatasnamakan Demokrat di Deli Serdang, Sumatera Utara, didasari niat dan dilakukan cara yang buruk. Ada yang katakan KLB tersebut bodong dan abal-abal, namun jelas ilegal dan inkonstitusional karena tidak sesuai dan tidak berdasarkan konstitusi Partai Demokrat," kata AHY dilansir dari ANTARA.

Menurut AHY, Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga (AD/ART) Partai Demokrat telah disahkan pemerintah melalui Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham).

Pada AD/ART itu, dijelaskan bahwa penyelenggaraan KLB harus disetujui dan didukung minimal 2/3 dari total DPD Partai Demokrat, setengah jumlah DPC Demokrat, dan harus disetujui Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat.

"Tiga klausul tersebut tidak dipenuhi para peserta KLB. Seharusnya 2/3 Ketua DPD hadir, namun faktanya seluruh Ketua DPD Demokrat tidak ikut KLB dan berada di daerah masing-masing, dan para Ketua DPC tidak ikut, mereka solid pada partai dan kepemimpinan Demokrat yang sah," ujar AHY.

Di sisi lain, penggagas Kongres Luar Biasa (KLB) Jhoni Allen Marbun melontar pernyataan mengejutkan. 

Menurutnya, kepengurusan Partai Demokrat hasil KLB tersebut akan menggandeng semua pihak. Tak terkecuali Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

Di sisi lain, kongres tersebut menunjuk Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko sebagai ketua umum. 

Allen mengatakan, pihaknya siap merangkul AHY untuk sama-sama membesarkan partai tersebut.

"Semuanya akan kami rangkul. Ibas dan AHY juga akan kami rangkul kalau mereka mau," kata Jhoni Allen dilansir dari ANTARA, Jumat (5/3/2021).

Allen menambahkan, pihaknya juga akan merangkul semua penentang KLB tersebut digelar.

"Kami tak akan pecat yang tak hadir di KLB ini. Kami punya prinsip jangan lakukan pada orang apa yang kau tidak sukai jika orang lakukan padamu," katanya.

Artikel Menarik Lainnya:


TAG
Nanda Fahriza Batubara
TERKAIT DENGAN INI
JOIN US
JOIN US