The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Awas! COVID-19 Varian Omicron Siluman Sudah Tersebar di 19 Provinsi, Jangan Sampai Kena
Penumpang KRL Commuter line duduk di dalam kereta Cikarang-Jakarta Kota, di Bekasi, Jawa Barat, Senin (14/3/2022). (ANTARA/Paramayuda)
Health

Awas! COVID-19 Varian Omicron Siluman Sudah Tersebar di 19 Provinsi, Jangan Sampai Kena

Terjadi saat Sasaran Vaksinasi Menurun

Selasa, 15 Maret 2022 20:47 WIB 15 Maret 2022, 20:47 WIB

INDOZONE.ID - Saat Pandemi COVID-19 menunjukkan tanda-tanda akan berakhir, atau saat kabar pandemi akan berubah status menjadi endemi mulai santer berhembus, ternyata masih ada kabar buruk terkait wabah virus corona, persisnya menyangkut subvarian Omicron BA.2 atau yang lebih dikenal dengan istilah omicron siluman.

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito menyebut bahwa subvarian Omicron Siluman telah tersebsar di 19 provinsi di Indonesia.

Dalam Konferensi Pers Perkembangan Penanganan COVID-19 di Indonesia, Selasa, 15 Maret 2022, Wiku menyebutkan, berdasarkan data dari GISAID pada 13 Maret lalu, sejak awal tahun 2022 Indonesia terlihat mengalami kenaikan kasus Omicron BA.2.

Tercatat jumlah kasus dari subvarian itu, sudah terdeteksi di 19 provinsi dan totalnya telah mencapai 8.302 kasus dari hasil pemeriksaan genome sequencing.

Terjadi saat Vaksinasi Menurun

Fakta tersebut terjadi saat cakupan vaksinasi COVID-19 secara nasional sedang menurun sehingga ia meminta seluruh masyarakat untuk segera pergi ke fasilitas kesehatan terdekat guna mendapatkan dosis lengkap ataupun booster.

Sedangkan bagi pemerintah daerah, ia meminta untuk mempercepat pemberian vaksinasi COVID-19 agar proteksi masyarakat melalui kekebalan kelompok dapat terbentuk dan terhindar dari varian tersebut.

“Mohon kepada pemerintah daerah untuk kembali meningkatkan cakupan vaksinasi dosis lengkap dan booster di daerahnya. Jangan ragu untuk terus meningkatkan cakupan vaksinasi booster untuk proteksi masyarakat yang semakin kuat,” ujar Wiku, dilansir Antara.

Bahaya Omicron Siluman

Juru Bicara Kementerian Kesehatan RI Siti Nadia Tarmizi mengatakan subvarian Omicron Siluman berkontribusi pada peningkatan laju perawatan pasien di sejumlah negara.

"Beberapa negara kita amati dan pelajari laju penularannya seperti di Hong Kong, Korea Selatan, Inggris yang kita ketahui mengalami peningkatan kasus perawatan karena adanya peningkatan varian baru dari Omicron yaitu subvarian BA.2," kata Nadia.

Nadia mengatakan Indonesia sedang mewaspadai potensi lonjakan kasus yang dipengaruhi subvarian BA.2 karena karakteristiknya memiliki tingkat transmisi yang tinggi atau lebih cepat menular serta memiliki tingkat keparahan apabila seseorang terinfeksi.

Gejala yang umumnya timbul mirip dengan subvarian BA.1 yang kini mendominasi distribusi virus di Indonesia. Walaupun demikian, vaksin COVID-19 yang beredar di Indonesia dipastikan masih efektif mencegah seluruh subvarian Omicron.

"Pada prinsipnya adalah melengkapi vaksinasi dua dosis dan tentunya dengan adanya penambahan vaksin dosis ketiga atau booster akan meningkatkan pertahanan kita termasuk terhadap subvarian Omicron," imbuhnya.

Artikel Menarik Lainnya:

COVID-19 Makin Ganas, Muncul Omicron Siluman yang Punya Gejala Khas, Menyerang Usus

Fakta-Fakta Deltacron, Varian COVID-19 Kombinasi Delta dan Omicron

Hati-Hati! Varian BA-2 'Siluman Omicron' Sudah 252 Kasus, Gejalanya Pusing dan Kelelahan

TAG
Abul Muamar
Abul Muamar

Abul Muamar

Editor
JOIN US
JOIN US