The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Pasien Virus Corona Bisa Sembuh dengan Obat Remdesivir?
Ilustrasi obat remdesivir (freepik)
Health

Pasien Virus Corona Bisa Sembuh dengan Obat Remdesivir?

Menghambat penyebaran RNA.

Jumat, 17 April 2020 20:43 WIB 17 April 2020, 20:43 WIB

INDOZONE.ID - Berbagai negara melakukan pengujian dan penelitian untuk menemukan obat virus corona. Dengan cara itu, diharapkan angka pasien virus corona jadi terus bertambah, dan menekan kasusnya.

Salah satu yang dilakukan dalam pengujian klinis yaitu obat remdesivir. Perlu diketahui, remdesivir merupakan produk analog nukleotida yang menghambat penyebaran RNA polimerase, telah menunjukkan aktivitas in vitro terhadap SARS-CoV-2.

Dalam jurnal kesehatan berjudul Compassionate Use of Remdesivir for Patients with Severe Covid-19, remdesivir disebut sebagai obat analog nukleotida yang dimetabolisme intraseluler menjadi analog adenosin trifosfat yang menghambat penyebaran RNA polimerase. Remdesivir memiliki aktivitas spektrum luas terhadap beberapa jenis virus, termasuk filovirus (misalnya, Ebola) dan coronavirus (misalnya, SARS-CoV dan coronavirus sindrom virus MERS [MERS-CoV]). Obat ini disebut manjur secara profilaksis dan terapeutik dalam model nonclinical.

virus corona
Ilustrasi pengujian terhadap obat virus corona (freepik)

Pengujian In Vitro

Pengujian in vitro juga menunjukkan bahwa remdesivir memiliki aktivitas melawan SARS-CoV-2. Remdesivir memiliki profil keamanan klinis yang baik, seperti yang dilaporkan berdasarkan pengalaman pada sekitar 500 orang, termasuk sukarelawan sehat dan pasien yang dirawat karena infeksi virus Ebola akut.

Selanjutnya, remdesivir telah diberikan kepada pasien Covid-19 yang tengah dirawat di rumah sakit. Pasien ini dinyatakan terinfeksi dengan SARS-CoV-2, lebih dikenal sebagai virus corona. Pasien dikonfirmasi yang memiliki kesulitan menghirup oksigen 94% atau kurang, dan memerlukan bantuan alat pernapasan.

Pasien menerima remdesivir 10 hari, terdiri dari 200 mg yang diberikan pada hari pertama, diikuti oleh 100 mg setiap hari selama 9 hari pengobatan yang tersisa. Laporan ini didasarkan pada data dari pasien yang menerima remdesivir selama periode dari 25 Januari 2020, hingga 7 Maret 2020.

obat virus corona
Ilustrasi obat virus corona (freepik)

Dari 61 pasien yang menerima setidaknya satu dosis remdesivir, data dari 8 tidak dapat dianalisis (termasuk 7 pasien tanpa perawatan pasca perawatan). data dan 1 dengan kesalahan dosis). Dari 53 pasien yang datanya dianalisis, 22 pasien berada di Amerika Serikat, 22 lainnya di Eropa atau Kanada, dan 9 sisanya berada di Jepang.

Awalnya, 30 pasien (57%) menerima ventilasi mekanik dan 4 (8%) menerima oksigenasi membran ekstrakorporeal. Selama masa tindak lanjut rata-rata 18 hari, 36 pasien (68%) mengalami peningkatan dalam kelas dukungan oksigen, termasuk 17 dari 30 pasien (57%) yang menerima ventilasi mekanis yang diekstubasi. Sebanyak 25 pasien (47%) berhasil sembuh dan dipulangkan. Sayangnya, 7 pasien (13%) meninggal; kematian adalah 18% (6 dari 34) di antara pasien yang menerima ventilasi invasif dan 5% (1 dari 19) di antara mereka yang tidak menerima ventilasi invasif.

Dari data tersebut, remdesivir dianggap efektif dalam membantu menyembuhkan pasien virus corona. Dokter yang merawat pasien Covid-19 mengisi formulir penilaian dengan informasi demografis dan status penyakit. Persetujuan permintaan dicadangkan untuk pasien rawat inap yang memiliki infeksi SARS-CoV-2.


Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Desika Pemita

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US