The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Studi Terbaru: Ternyata Saat Tidur Pun Otak Kita Masih Peringatkan Bahaya Orang Asing
Ilustrasi sedang tidur. (Foto/DigitalVision/Getty Images)
Health

Studi Terbaru: Ternyata Saat Tidur Pun Otak Kita Masih Peringatkan Bahaya Orang Asing

Sabtu, 22 Januari 2022 20:34 WIB 22 Januari 2022, 20:34 WIB

INDOZONE.ID - Saat kita tertidur, otak kita bahkan masih terus bekerja untuk membuat kita tetap hidup.

Otak kita memastikan detak jantung dan pernapasan kita tetap pada jalurnya, membersihkan kotoran yang telah mereka kumpulkan sepanjang hari, dan menyortir dan menyimpan ingatan kita.

Berdasarkan studi terbaru yang diterbitkan The Journal of Neuroscience, tampaknya kemampuan otak kita melakukan itu semua, sampai-sampai memberikan peringatan bahaya orang asing di sekeliling kita saat kita tertidur.

"Suara-suara yang tidak dikenal seharusnya tidak berbicara kepada Anda di malam hari - itu memicu alarm," kata ahli saraf kognitif Universitas Salzburg, Manuel Schabus, kepada New Scientist seperti yang dikutip Indozone, Sabtu (22/1/2022).

Schabus dan rekannya sesama peneliti mengamati alarm otak ini pada 17 sukarelawan.

Setelah semalaman untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan baru di lab tidur, para sukarelawan menjalani polisomnografi untuk merekam gelombang otak, kadar oksigen, detak jantung dan pernapasan, serta gerakan mereka.

“Kami mempresentasikan kepada para peserta audio dengan nama mereka sendiri dan dua nama yang tidak dikenal. Nama-nama ini diucapkan oleh suara yang akrab atau suara yang tidak dikenal,” penulis pertama studi tersebut dan ahli saraf kognitif Mohamed Ameen menjelaskan di Twitter.

Peserta yang terpapar dengan suara yang dimainkan dengan lembut dan tidak dikenal menunjukkan respons yang lebih besar daripada mereka yang tidak.

Respons ini termasuk mikro gairah, serangan singkat aktivitas otak seperti bangun yang hanya berlangsung beberapa detik. Fungsi dari rangsangan mikro belum sepenuhnya dipahami.

Sementara suara yang akrab dan tidak dikenal memicu pola gelombang otak yang disebut K-kompleks, hanya mereka yang mendengar suara asing yang mengalami perubahan lebih besar dalam aktivitas otak yang terkait dengan pemrosesan sensorik.

K-kompleks dianggap mencegah Anda bangun sebagai respons terhadap gangguan yang tidak berbahaya.

"K-kompleks mungkin merupakan mekanisme kunci yang membentuk cara kita tidur, membantu otak memutuskan apakah kita harus tetap tidur atau bangun," kata Schabus kepada Inside Science.

"Ini adalah mekanisme yang cukup cerdas yang memungkinkan Anda untuk memfilter apa yang relevan atau tidak, dan ketika itu relevan, itu akan memicu rantai proses yang memfasilitasi pemrosesan informasi itu tanpa perlu Anda bangun dan mengganggu tidur."

Bersama-sama, temuan ini menunjukkan "otak yang sedang tidur mengekstrak informasi sensorik yang relevan untuk diproses lebih lanjut," kata Ameed.

Ini menambah penelitian sebelumnya yang menunjukkan pemrosesan sensorik dari lingkungan kita berlanjut bahkan saat kita tidak sadar, dengan otak memasuki 'mode penjaga' untuk melakukan pemrosesan ini.

"Hasilnya menunjukkan suara-suara asing sebagai lebih relevan atau dalam istilah evolusi berpotensi lebih mengancam dan akibatnya lebih membangkitkan orang yang tidur daripada suara-suara yang akrab," tulis tim dalam makalah mereka.

Namun, para peneliti tidak mengesampingkan bahwa respons yang lebih terangsang ini bukan hanya karena suara-suara baru menjadi lebih menarik perhatian secara umum, daripada secara khusus dianggap sebagai kemungkinan ancaman.

Namun, sementara respons terhadap suara-suara yang akrab tidak berubah setelah paparan berulang-ulang di kemudian hari dalam tidur, respons otak terhadap suara-suara yang tidak dikenal berubah.

Hal ini menunjukkan bahwa otak tidak hanya memproses tetapi belajar dari informasi baru selama tidur, mungkin memutuskan suara asing tetapi berulang bukanlah ancaman, mengumpulkan respons di masa depan.

Temuan ini dapat membantu menjelaskan mengapa kita sulit tidur di lingkungan baru pada awalnya, otak kita membutuhkan waktu untuk memilah semua suara asing dan menentukan bahwa kita memang aman untuk tetap tidak sadar.

TAG
Fahrizal Daulay
JOIN US
JOIN US