The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Virus PMK Tak Tulari Manusia, Ternak Masih Bisa Dikonsumsi Asal Direbus Tidak Dibakar
Sapi yang kena virus PMK terpaksa dipotong oleh peternak. (Foto/Ist/Instagram)
Health

Virus PMK Tak Tulari Manusia, Ternak Masih Bisa Dikonsumsi Asal Direbus Tidak Dibakar

Kamis, 09 Juni 2022 19:05 WIB 09 Juni 2022, 19:05 WIB

INDOZONE.ID - Kota Mataram,  Nusa Tenggara Barat, masih berstatus zona merah penyebaran virus penyakit mulut dan kuku (PMK) pada ternak karena kasus PMK terus meningkat dari 260 ekor pada 6 Juni 2022 menjadi 335 ekor pada 8 Juni 2022.

Kepala Bidang Peternakan Dinas Pertanian (Distan) Kota Mataram Drh Dijan Riyatmoko di Mataram, Kamis (9/6/2022), mengatakan, data Rabu (8/6) menunjukkan, ternak di Mataram yang terpapar virus PMK sebanyak 335 ekor, satu di antaranya merupakan ternak kambing, sisanya 334 ekor sapi.

"Dari jumlah itu sebanyak 97 telah dinyatakan sembuh, dan 238 masih dalam perawatan," katanya seperti yang dilansir Antara.

Menurutnya, ternak yang dinyatakan telah sehat ada juga yang sudah dijual, bahkan ada 31 ekor yang potong paksa.

"Ternak yang kena PMK bisa dikonsumsi, asal direbus tidak dibakar dan PMK tidak menular ke manusia," katanya.

Dijan mengatakan, penularan PMK diprediksi melalui udara sebab penyebarannya sangat cepat dan terjadi secara masif.

Hal itu bisa dilihat dari awal kasus pertama ditemukan 10 kasus pada 22 Mei 2022, karena peternak membeli sapi di luar wilayah Kota Mataram.

Padahal berbagai upaya dan langkah antisipasi sudah dilakukan, seperti menutup pengiriman ternak dari luar daerah, penutupan pasar hewan, serta kegiatan sosialisasi dan sterilisasi kandang-kandang milik peternak.

"Upaya-upaya itu sudah kami lakukan sejak awal, tapi sayangnya tidak bisa menekan angka penularan dan kami belum bisa prediksi kondisi ini kan terjadi sampai kapan," katanya.

Terkait dengan itu, pihaknya sudah membagi tim dengan menetapkan petugas khusus yang merawat ternak yang terjangkit virus PMK, untuk dilakukan perawatan khusus dengan memberikan vitamin dan obat pengurang demam yang menyebabkan gusi ternak melepuh.

Penetapan petugas perawatan ternak terpapar PMK di masing-masing kandang kumpul, dimaksudkan untuk menjaga sterilisasi kandang dan memutus rantai penyebaran PMK.

"Kami juga minta partisipasi masyarakat atau peternak segera melapor jika ada ternak mereka yang sakit, agar bisa cepat ditangani," katanya.

Aceh laporkan 19.830 kasus PMK

Dinas Kesehatan Hewan dan Peternakan Aceh mencatat sampai hari ini sebanyak 19.830 ekor ternak sapi dan kerbau di provinsi Aceh terinfeksi penyakit mulut dan kuku (PMK).

"Sebaran penyakit mulut dan kuku di Aceh sudah mencapai 19.830 ekor," kata Kepala Dinas Kesehatan Hewan dan Peternakan Aceh Rahmandi, di Banda Aceh, Kamis (9/6/2022).

Rahmandi menyebutkan, dari jumlah 19.830 yang terinfeksi itu di antaranya 108 ekor mati, 20 ekor harus dilakukan pemotongan paksa dan 7.675 ekor sudah sembuh dari gejala klinis penyakit tersebut.

Rahmandi merincikan, adapun sebaran wabah PMK tersebut tertinggi di Kabupaten Aceh Tamiang yakni mencapai 8.463 terinfeksi, di antaranya 70 mati, dua potong paksa dan 4.641 sembuh.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fahrizal Daulay
JOIN US
JOIN US