The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Kasus Cacar Monyet Meledak di 13 Negara, Mayoritas Penderita Pria Gay dan Biseksual
Ilustrasi cacar monyet. (Foto/Metro.co.uk)
Health

Kasus Cacar Monyet Meledak di 13 Negara, Mayoritas Penderita Pria Gay dan Biseksual

Senin, 23 Mei 2022 16:11 WIB 23 Mei 2022, 16:11 WIB

INDOZONE.ID - Mereka yang melakukan kontak erat dengan kasus cacar monyet harus mengisolasi diri selama tiga minggu dan menghindari anak-anak.

Saat ini ada 20 kasus yang dikonfirmasi di Inggris. Secara global, jumlah kasus yang dikonfirmasi dan dicurigai telah mencapai 145 orang di 13 negara.

Seperti yang dilansir Metro, panduan baru dari Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) telah mendesak mereka yang memiliki 'kontak langsung tanpa pelindung atau kontak lingkungan berisiko tinggi' untuk mengisolasi diri.

Ini termasuk tidak melakukan perjalanan, memberikan perincian untuk pelacakan kontak dan menghindari kontak langsung dengan orang yang kesehatannya cukup beresiko, wanita hamil dan anak-anak di bawah 12 tahun.

Dr Susan Hopkins, kepala penasihat medis untuk UKHSA, akhir pekan ini memperingatkan bahwa cacar monyet menyebar melalui transmisi melalui kontak langsung.

"Kami mendeteksi lebih banyak kasus setiap hari dan saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang datang untuk pengujian ke klinik kesehatan seksual, ke dokter umum dan departemen darurat," katanya melalui BBC One's Sunday Morning.

Mereka yang dianggap berisiko tinggi terkena cacar monyet mungkin telah melakukan kontak serumah, kontak seksual, atau telah mengganti tempat tidur orang yang terinfeksi tanpa mengenakan APD yang sesuai.

Inggris seharusnya berharap untuk melihat lebih banyak kasus setiap hari, tambah Dr Hopkins.

Monkeypox jarang terlihat di luar Afrika tetapi telah dikonfirmasi di Inggris, AS, Kanada, Spanyol, Italia, dan lainnya dalam beberapa minggu terakhir.

Austria, Israel dan Swiss menjadi negara terbaru yang mencatat kasus pertama mereka selama akhir pekan.

Penyakit ini, pertama kali ditemukan pada monyet, dapat ditularkan ke manusia melalui kontak fisik yang dekat, termasuk hubungan seksual.

Karantina wajib telah diterapkan di Belgia, di mana masa isolasi juga 21 hari.

UKHSA telah menyarankan bahwa orang yang berisiko tinggi terkena cacar monyet harus ditawarkan vaksin cacar.

"Kami menemukan kasus yang tidak teridentifikasi kontak dengan individu dari Afrika barat, yang telah kami lihat sebelumnya di negara ini," kata Dr Hopkins.

“Penularan komunitas sebagian besar berpusat di daerah perkotaan dan kami terutama melihatnya pada individu yang mengidentifikasi diri sebagai gay atau biseksual, atau pria lain yang berhubungan seks dengan pria.”

Ditanya mengapa itu ditemukan dalam demografi itu, dia berkata: "Itu karena kontak dekat yang sering mereka miliki. Kami akan merekomendasikan kepada siapa pun yang mengalami perubahan pasangan seks secara teratur, atau memiliki kontak erat dengan individu yang tidak mereka kenal, untuk melapor jika mereka mengalami ruam."

"Cacar monyet apa yang perlu Anda ketahui. Ada kekhawatiran bahwa sejumlah besar kasus cacar monyet yang dikonfirmasi di Inggris telah terjadi pada pria gay dan biseksual. Namun, siapa pun terkena cacar monyet dapat menularkannya, terlepas dari orientasi seksualnya," Twitt Stonewall (@stonewalluk) komunitas LGBT di Inggris pada 20 Mei 2022.

Kasus pertama cacar monyet di Inggris tercatat pada 2018 tetapi, tidak seperti beberapa kasus yang diidentifikasi dalam wabah ini, terkait dengan perjalanan ke negara Afrika di mana cacar monyet biasa terjadi.

Cacar monyet merupakan penyakit yang mirip dengan cacar tetapi memiliki tingkat kematian yang lebih rendah, dengan kebanyakan orang sembuh total.

Gejala awal termasuk demam, sakit kepala, nyeri otot, sakit punggung, pembengkakan kelenjar getah bening, kedinginan dan kelelahan.

Ruam juga dapat berkembang, biasanya dimulai pada wajah sebelum menyebar ke bagian tubuh lainnya. Penderita akhirnya memiliki keropeng pada kulitnya.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fahrizal Daulay
JOIN US
JOIN US