The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Studi Ini Ungkapkan Bagaimana Diet dan Olahraga Tingkatkan Kehidupan Penderita Leukemia!
Ilustrasi makanan sehat. (photo/Ilustrasi/Pexels/Trang Doan)
Health

Studi Ini Ungkapkan Bagaimana Diet dan Olahraga Tingkatkan Kehidupan Penderita Leukemia!

Senin, 05 April 2021 15:52 WIB 05 April 2021, 15:52 WIB

INDOZONE.ID - Sebuah studi yang dipimpin UCLA dan Children's Hospital Los Angeles menunjukkan bahwa diet rendah kalori dan olahraga ringan teratur dapat tingkatkan kelangsungan hidup anak-anak dan remaja yang kelebihan berat badan yang menerima kemoterapi untuk pengobatan leukemia. 

Menurut temuan itu, anak-anak dan remaja yang kelebihan berat badan yang menerima kemoterapi untuk pengobatan leukemia kurang berhasil dalam memerangi penyakit itu daripada dengan rekan-rekan mereka yang kurus. Pada beberapa kanker, termasuk leukemia pada anak-anak dan remaja, obesitas dapat berdampak negatif di hasil kelangsungan hidup.

Orang muda obesitas dengan leukemia adalah 50 persen lebih mungkin untuk kambuh usai pengobatan dibandingkan rekan mereka yang kurus. Para ilmuwan mengatakan bahwa perubahan pola makan dan olahraga sederhana dapat secara dramatis hasil kelangsungan hidupk untuk mereka yang menderita leukemia limfoblastik akut, kanker masa kanak-kanak yang paling umum. 

Temuan ini dipublikasikan di jurnal American Society of Hematology, Blood Advances. Peneliti menemukan bahwa pasien yang mengurangi asupan kalori mereka sebesar 10 persen atau lebih dan menerapkan program olahraga sedang segera setelah diagnosis mereka, rata-rata 70 persen lebih kecil kemungkinanya untuk menderita leukemia yang menetap.

Berlama-lama kanker sel-sel di sumsum tulang, yang lebih mungkin ditemukan pada individu kelebihan berat badan, berhubungan dengan kelangsungan hidup yang lebih buruk dan risiko lebih tinggi kambuh, yang sering menimbulkan perawatan lebih intens seperti transplantasi sumsum tulang dan imunoterapi. 

"Kami menguji diet yang sangat ringan karena ini pertama kalinya kami mencobanya, dan bulan pertama pengobatan sudah sangat sulit bagi pasien dan keluarga," kata penulis senior Dr Steven Mittelman, kepala endokrinologi pediatrik di UCLA Mattel Children's Hospital dan anggota dari UCLA Jonsson Comprehensive Cancer Center.

"Tetapi bahkan dengan perubahan ringan dalam pola makan dan olahraga , intervensi itu sangat efektif dalam mengurangi kemungkinan terkena leukemia di sumsum tulang." lanjutnya. 

Hasil penelitian menunjukkan penurunan lemak di antara mereka yang kelebihan berat badan dan obesitas, serta peningkatan sensitivitas insulin dan peningkatan hormon aidponektin yang bermanfaat, yang terlibat dalam mengatur glukosa dan memecah asam lemak. 

"Kami berharap intervensi itu akan meningkatkan hasil, tetapi kami tidak tahu itu akan efektif," katanya.

"Kami tidak dapat benar-benar menambahkan lebih banyak kemoterapi beracun ke fase perawatan awal yang intens, tetapi ini adalah intervensi yang kemungkinan besar tidak memiliki efek samping negatif. Bahkan, kami berharap ini bahkan dapat mengurangi toksisitas yang disebabkan oleh kemoterapi." lanjutnya.

"Ini adalah percobaan pertama untuk menguji intervensi diet dan olahraga untuk meningkatkan hasil pengobatan dari kanker masa kanak - kanak ," ungkap peneliti utama dan penulis utama Dr Etan Orgel, Direktur Layanan Perawatan Dukungan Medis di Institut Penyakit Kanker dan Darah di Rumah Sakit Anak Los Angeles.

"Ini adalah bukti konsep yang menarik, yang mungkin memiliki implikasi besar untuk kanker lain juga," lanjutnya.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fernando Sutanto

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US