The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Jam Tangan Pintar Dapat Deteksi Covid-19 Lewat Keringat
Smartwatch canggih kini bisa mendeteksi Covid-19 lewat keringat (Pexels/Burst).
Health

Jam Tangan Pintar Dapat Deteksi Covid-19 Lewat Keringat

Lewat proses rumit.

Rabu, 28 April 2021 15:16 WIB 28 April 2021, 15:16 WIB

INDOZONE.ID - Smartwatch alias jam tangan pintar kini dikembangkan untuk mampu menganalisis keringat dan melihat tanda-tanda badai sitokin yang disebabkan oleh Covid-19 atau bakteri lainnya.

Smartwatch yang merupakan perangkat yang dikenakan di pergelangan tangan itu dapat mengidentifikasi pasien dengan risiko kematian tertinggi - melalui keringat mereka.

Antibodi merusak jantung, paru-paru, dan organ lainnya, memicu peradangan. Fenomena, yang dikenal sebagai "badai sitokin", adalah alasan utama Covid-19 bisa membunuh.

"Terutama sekarang dalam konteks COVID-19, jika Anda dapat memantau sitokin pro-inflamasi dan melihatnya meningkat, Anda dapat merawat pasien lebih awal, bahkan sebelum mereka menunjukkan gejala," kata peneliti utama Shalini Prasad, seorang profesor dan bioteknologi di University of Texas di Dallas, dalam sebuah pernyataan.

SWEATSENSER Dx, yang diluncurkan pada pertemuan virtual American Chemical Society, akan mengingatkan para dokter dan pasien tentang serangan yang akan datang. Ini membuka pintu untuk terapi yang lebih cepat dan lebih efektif. Diagnosis dini sangat penting.

Steroid dan obat lain bekerja jika diberikan dengan cepat, menawarkan harapan untuk mengurangi rawat inap dan kematian karena Covid-19.

Mendeteksi virus corona melalui keringat kini tengah dikembangkan
Mendeteksi virus corona melalui keringat kini tengah dikembangkan (Pexels/Polina Tankilevitch).

Pada awal pandemi, disadari bahwa mereka yang menderita lonjakan protein seringkali adalah yang paling berisiko. Komplikasi juga bisa terjadi pada penyakit lain, termasuk flu.

Baca Juga: Casio Umumkan Jam Tangan G-Shock Pertama dengan Wear OS, Berapa Harganya?

Saat ini, tes darah memeriksa sitokin sulit dilakukan di rumah dan tidak dapat terus memantau level. Protein juga diekskresikan pada tingkat yang lebih rendah dalam keringat.

"Ketika berbicara tentang sitokin, kami menemukan Anda harus mengukurnya dalam keringat pasif," jelas Prasad. 

"Tapi tantangan besarnya adalah kita tidak banyak berkeringat, terutama di lingkungan ber-AC."

Dia memperkirakan kebanyakan dari kita hanya menghasilkan sepersepuluh tetes dalam setengah inci persegi kulit dalam sepuluh menit.

Jam tangan pintar ini didasarkan pada sensor serupa yang dibuat oleh tim yang sama untuk memantau IBD (penyakit radang usus).

Keringat pasif berdifusi ke strip sekali pakai dengan dua elektroda dan antibodi melawan tujuh protein pro-inflamasi yang dipasang ke pembaca elektronik. 

Ini secara nirkabel mentransfer data arus listrik ke aplikasi smartphone yang mengubah pengukuran menjadi konsentrasi protein. Setelah beberapa menit, keringat lama berdifusi dan keringat baru keluar untuk dianalisis.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fiddy Anggriawan
Lanjar Wiratri

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US