The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Manfaat Buah Delima, Mulai dari Kesehatan Jantung Hingga Sistem Reproduksi
Buah Delima. (Photo/Ilustrasi/Pexels)
Health

Manfaat Buah Delima, Mulai dari Kesehatan Jantung Hingga Sistem Reproduksi

Senin, 25 Januari 2021 15:06 WIB 25 Januari 2021, 15:06 WIB

INDOZONE.ID - Sebuah penelitian menyebutkan delima memiliki aktivitas antioksidan tiga kali lebih banyak dibandingkan anggur merah dan teh hijau. Kulit buah delima adalah bagian yang paling bergizi karena mengandung sejumlah besar polifenol seperti flavonoid macam katekin dan antosianin.

Maka tidak heran, buah yang satu ini memiliki segudang manfaat untuk kesehatan tubuh. Apa saja? Berikut rangkumannya!

1. Buah delima baik untuk kesehatan jantung

Teh delima penuh polifenol utama seperti antosianin, asam fenolat, dan punicalagin yang memiliki aktivitas antioksidan kuat. Sebuah penelitian mengatakan polifenol ini menunjukkan sifat antiaterogenik yang dapat membantu melindungi dari penyakit kardiovaskular seperti stroke dan penyakit jantung koroner.

2. Mengelola diabetes

Delima memiliki berbagai macam polifenol yang memiliki aktivitas antioksidan. Asam ellagiat dan punikalagin dalam buah delima dapat membantu mengurangi lonjakan glukosa setelah makan sehingga berguna dalam mengelola diabetes secara efektif.

Baca Juga: Khawatir Anemia? Konsumsi Makanan Ini Untuk Mencegahnya!

Selain itu, asam galat dan oleanolat dalam teh delima dapat mencegah risiko komplikasi diabetes, seperti penyakit kardiovaskular. Beberapa penelitian juga membicarakan efek antidiabetes dari bunganya.

3. Mencegah Alzheimer

Teh delima menunjukkan sifat antineurodegeneratif. Punicalagin dan urolitin dalam teh dapat membantu memperlambat perkembangan penyakit neurodegeneratif seperti Alzheimer. Urolitin dapat membantu mencegah peradangan pada neuron sementara punikalagin mengurangi kerusakan memori yang disebabkan oleh peradangan.

4. Mencegah penyakit tulang

Osteoporosis adalah penyakit tulang yang ditandai dengan tulang yang lemah dan rapuh. Sebuah penelitian telah menunjukkan aktivitas antiinflamasi dan antioksidan teh delima dapat bermanfaat untuk osteoporosis. Hal ini dapat membantu mencegah keropos tulang dan mengurangi kerusakan tulang yang disebabkan oleh radikal bebas.

5. Meningkatkan sistem reproduksi

Sebuah penelitian menyebutkan betasitosterol pada biji delima memiliki aktivitas pelindung embrio dan dapat membantu melindungi sistem reproduksi dari kerusakan oksidatif yang disebabkan oleh obat kemoterapi.
Teh delima yang dibuat dari sari buah delima juga membantu meningkatkan konsentrasi sperma, mobilitasnya, dan mengelola faktor risiko yang dapat menyebabkan disfungsi ereksi, juga membantu mengurangi risiko kanker prostat.

TAG
Abdul Fattah
TERKAIT DENGAN INI

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US