The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Nasi Tiwul Sambel Bawang di Gubuk Ini Enaknya Ngangenin, 3000 Porsi Ludes Per Minggu!
Nasi tiwul bandeng yang ngangenin (Z Creators/Edelweis Ratushima)
Food

Nasi Tiwul Sambel Bawang di Gubuk Ini Enaknya Ngangenin, 3000 Porsi Ludes Per Minggu!

Jumat, 21 Oktober 2022 14:03 WIB 21 Oktober 2022, 14:03 WIB

INDOZONE.ID - Jaman dulu, saat masyarakat Indonesia masih berada di bawah garis kemiskinan, tiwul menjadi makanan sehari-hari, bukan nasi. Tiwul berasal dari ketela pohon atau pohung yang dikeringkan, namanya gaplek. Setelah kering lalu ditumbuk agar menjadi tepung. Nah, tepung gaplek itulah yang dinamakan tiwul.

Meski thiwul enggak lagi menjadi makanan utama, di Klaten masih ada kedai yang menyajikan tiwul sebagai jualan utamanya. Kamu bisa menemukannya di Gubuk Tiwul Desa Ngerangan, Kecamatan Bayat, Klaten, Jawa Tengah.

Di kedai ini tiwul yang menjadi primadonanya, kamu bisa menikmati thiwul dengan aneka lauk pauk.

nasi tiwul
Nasi tiwul di Gubuk Tiwul, disajikan dengan aneka lauk (Z Creators/Edelweis Ratushima)

Ada nasi tiwul sambel bawang, nasi tiwul bandeng, nasi tiwul uleng (dicampur dengan nasi beras), dan nasi tiwul goreng. Meskipun namanya nasi tiwul tapi sama sekali enggak ada nasinya. Kecuali nasi tiwul uleng, ada campuran nasi berasnya. Uleng dalam bahasa Jawa adalah campur.

Setiap nasi tiwul sendiri dilengkapi sama sebungkus bothok teri, daun pepaya rebus, dan sepotong tahu atau tempe.

nasi tiwul
Nasi tiwul dengan beragam lauk (Z Creators/Edelweis Ratushima)

Untuk minumnya ada teh hangat, es teh, jeruk hangat, kopi, susu jahe, dan lain-lain.

Harga per porsinya cukup murah yaitu antara Rp6 ribu sampai Rp10 ribu. Harga minumannya juga sangat terjangkau.

Dikelola sama warga RT

gubuk tiwul
Gubuk Tiwul dikelola warga desa (Z Creators/Edelweis Ratushima)

Menariknya, Gubuk Tiwul bukan milik perorangan melainkan dikelola bersama oleh warga Dukuh Kenteng RT 9 RW 4, dibawah bimbingan BumDes Ngerangan. Pengelolanya adalah semua emak-emak RT 9.

"Semua emak-emak RT 9 terlibat mengelola Gubuk Tiwul ini. Kami kelola per hari ada 6 orang, sehingga semua anggota PKK RT 9 kejatah jaga semua akhirnya. Karena setiap hari ganti-ganti terus," kata Suyatmi, Ketua PKK RT 9 Dukuh Kenteng.

Dibukanya Gubuk Tiwul ini, selain memang program BumDes Ngerangan, sekaligus bertujuan untuk mempererat rasa persaudaraan antar warga.

"Biasanya kan, antar warga itu kalau ketemu pas ada hajatan atau acara desa. Nah, di sini setiap hari kita bisa berinteraksi," kata Suyatmi yang biasa disapa Menuk tersebut.

nasi tiwul
Warga memasan nasi tiwul (Z Creators/Edelweis Ratushima)

Untuk memperlancar pelayanan terhadap pengunjung, setiap warga punya tugasnya masing-masing. Ada yang menjadi kasir, memasak di dapur, dan melayani pelanggan. Warga yang terlibat total ada 64 orang.

Warung sudah dibuka mulai jam 7.00 pagi sampai jam 14.00 WIB. Rata-rata pengunjung per hari sebanyak 200 orang dari berbagai daerah. Bahkan ada yang dari Tegal, Semarang, Salatiga, Jawa Timur, Jakarta, dan sebagainya.

Perminggu Habiskan 50 Kilo Tiwul 

Menurut Gunadi, inisiator lahirnya Gubuk Tiwul yang sekaligus Ketua BumDes Ngerangan, dalam seminggu warung ini bisa menghabiskan 50 kilogram thiwul atau 3.000 porsi.

"Tergantung tingkat kunjungan penikmat kuliner. Namun setiap hari rata-rata 200-an pengunjung," kata Gunadi, saat ditemui di Gubuk Tiwul baru-baru ini.

Pengunjung paling banyak di akhir pekan, karena banyak yang berwisata ke Gunung Kidul. Ya, Desa Ngerangan ini adalah wilayah perbatasan dengan Kabupaten Sukoharjo dan Kabupaten Gunung Kidul, Yogyakarta.

nasi tiwul
Pelanggan menikmati nasi tiwul (Z Creators/Edelweis Ratushima)

Di Desa Ngerangan, tambah Gunadi, setiap RT diwajibkan menonjolkan potensinya sehingga roda ekonomi bisa bergerak bersama.

Awalnya, Gunadi juga mengaku kebingungan ingin menonjolkan potensi apa di Ngerangan ini. Saat acara kumpul warga untuk membahas potensi desa, ada sesepuh warga yang membawa nasi tiwul lengkap dengan sambel bawang dan lauk pauk.

"Yang membawa nasi tiwul namanya Mbah Dirjo Suwanto Ketua RT 9. Akhirnya nasi thiwul itulah yang kami angkat," kata Gunadi.

Atas kelonggaran hati Dirjo Suwanto, warung Gubuk Tiwul berdiri di atas lahannya. Letaknya sangat strategis, berada di pinggir jalan raya.

Gubuk Tiwul baru setahun lebih dikelola, tepatnya Agustus 2021. Namun ribuan pecinta kuliner sudah mendatangi warung yang tampil beda ini.

tiwul
Tiwul bungkus daun pisang (Z Creators/Edelweis Ratushima)

Seperti yang diungkapkan salah seorang pengunjung, Luginah (55) yang berasal dari Klaten Kota, ia sudah tiga kali mengunjungi warung ini.

"Ini sudah yang ketiga kalinya. Biasanya sama keluarga, sekarang bareng teman-teman. Saya paling suka tiwul sambel bawang dan bandeng, nikmat sekali, pedes semegrak, bikin nagih," kata Luginah.

Pengunjung lainnya, Mulyawan, mengaku suka thiwul bothoknya, rasanya enak.

"Ini makanan jadul yang sulit dicari, menyehatkan, sekaligus penuh sensasi. Rasanya seperti kembali ke masa lalu," kata Mulyawan sambil tertawa. 

Selain menyediakan thiwul siap makan, pengelola juga menyediakan tiwul mentah yang siap diolah sendiri di rumah.

Ingin kembali ke masa lalu? Rehatlah sejenak di Gubuk Tiwul dan nikmati sendiri makanan jadul di warung ini.

Artikel menarik lainnya:

Bikin cerita serumu dan dapatkan berbagai reward menarik! Let’s join Z Creators dengan klik di sini.

Z Creators
Z Creators

TAG
Rini Puspita
Edelweis Ratushima
Edelweis Ratushima
Community Writer
ARTIKEL LAINNYA
LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US