The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Kisah Pencuri Buku yang Terobsesi dengan Sastra: Mencuri untuk Merawat, Bukan untuk Uang
Sosok John Charler Gilkey (Istimewa), buku yang mengangkat kisahnya. (Istimewa).
Fakta Dan Mitos

Kisah Pencuri Buku yang Terobsesi dengan Sastra: Mencuri untuk Merawat, Bukan untuk Uang

Namanya John Charles Gilkey.

Selasa, 18 Januari 2022 21:54 WIB 18 Januari 2022, 21:54 WIB

INDOZONE.ID - Biasanya, motif seorang mencuri sesuatu lantaran dia membutuhkan barang itu demi kelangsungan hidupnya dengan menjualnya untuk mendapat uang. Namun ada juga pencuri yang tidak untuk uang, salah satunya John Charles Gilkey.

Barang yang dicuri pun adalah buku-buku langka, termasuk manuskrip langka seharga US$200 ribu. Namun uang bukanlah alasannya mencuri, tetapi cinta yang ia pelihara untuk buku-buku yang luar biasa. Itu sebabnya, tidak ada satupun barang curian yang pernah muncul kembali di pasaran, hilang begitu saja tanpa jejak.

Modus operandinya menggunakan kartu kredit palsu.

Sosok John Charler Gilkey (Istimewa)
Sosok John Charler Gilkey (Istimewa)

Mengutip dari Princh.com, semuanya berawal ketika beberapa pedagang buku langka dari wilayah Teluk San Francisco melaporkan berbagai kasus pencurian buku, yang memiliki modus operandi (MO) yang sangat mirip dengan pencurian buku yang pernah ada. 

Kembali ke tahun 2001, John Crichton—pemilik Toko Buku Brick Row—menerima telepon dari seorang pria, yang mengatakan bahwa dia ingin membeli edisi pertama “The Mayor of Casterbridge” oleh Thomas Hardy. Penjual setuju untuk memproses kartu kredit melalui telepon dan diberitahu bahwa ayah pembeli akan mampir untuk mengambil buku. 

Kemudian pada hari itu, seorang pria yang lebih tua datang ke toko, mengambil buku itu, dan pergi tanpa memeriksanya, seolah-olah dia sedang terburu-buru.

Satu bulan kemudian, Crichton menerima telepon lagi, dari seseorang dengan nama yang sama dengan pemegang kartu yang membeli buku Hardy. Pria itu mengeluh tentang tagihan, sekitar sebulan yang lalu, 2.500 dolar, ditambah pajak penjualan, oleh toko buku Brick Row.

Baca Juga: Great Brinks Robbery: Perampokan Bersenjata Terbesar yang Membawa Kabur Rp38 miliar

Juga, pria itu mengklaim bahwa dia tidak pernah dikaitkan dengan toko itu dan tidak membeli buku itu sendiri. Dan saat itulah Crichton tahu apa yang terjadi adalah penipuan kartu kredit.

Gilkey menggunakan penipuan yang sama berulang kali: panggilan telepon, nomor kartu kredit, dan kemudian penjemputan yang terburu-buru, sering kali oleh seseorang yang mengaku sebagai ayah penelepon. 

Untuk melacak seorang pencuri, kolektor buku langka menjadi detektif.

Ken Sanders, sosok yang melacak Gilkey. (Istimewa).
Ken Sanders, sosok yang melacak Gilkey. (Istimewa).

Seiring waktu, semakin banyak dealer buku yang menyadari kejahatan Gilkey. Ini semua berkat Ken Sanders - seorang kolektor buku langka dan anjing penjaga yang ditunjuk sendiri dari Asosiasi Penjual Buku Antik Amerika. 

Sanders mengumpulkan dan memburu semua laporan pencurian buku di seluruh negeri dan menyebarkan berita tentang kejahatan itu di antara rekan-rekannya. 

Dapat informasi seperti itu, para penjual buku menjadi marah. Bukan karena bukunya hilang, tetapi karena pencuri yang terus-menerus mengakalinya, dan pencuri tampaknya bersenang-senang.

Belakangan, rencana Gilkey tercium. Sanders pun mengatur penangkapan sang pencuri, sehingga sang pencuri pun tertangkap pada 2003. Gilkey ditangkap dan dijatuhi hukuman 18 bulan penjara. 

Kisah Gilkey dijadikan buku, 'The Man Who Love Book To Much'

Buku tentang Gilkey. (Istimewa).
Buku tentang Gilkey. (Istimewa).

Saat menjalani hukuman penjara, dia dikunjungi oleh penulis Allison Hoover Bartlett, yang ingin mengetahui alasan mengapa Gilkey terus mencuri buku sehingga dia bisa menulis riwayat operasi pencuriannya. 

Ketika dia dibebaskan bersyarat, mereka bertemu di sebuah restoran di San Francisco, di mana dia mewawancarainya dan mengungkap misteri kejahatan yang dia lakukan. Akhirnya, Bartlett menulis "The Man Who Loved Books Too Much" yang dengan cepat menjadi buku terlaris.

Gilkey mengetahui semua koleksi sastra dengan jeli seperti seorang ahli.

Sosok John Charles Gilkey. (Istimewa).
Sosok John Charles Gilkey. (Istimewa).

Ketika berbicara tentang John Gilkey di podcast Criminal, Bartlett mengatakan bahwa Gilkey merupakan penjahat yang unik, banyak hal mengagumkan meski ia melakuka kejahatan. 

Bartlett menyebutkan bahwa “Gilkey menyukai buku. Ia dianggap seperti seorang kolektor pakar yang membicarakan buku mereka di rak sebagai semacam memoar dan tahu buku apa yang dibicarakan. 

Gilkey juga sama sekali tidak merasa menyesal atas kejahatan yang dia lakukan, karena dia memiliki keyakinan irasional bahwa dia pantas memiliki buku-buku curian itu. 

Artikel Menarik Lainnya: 

TAG
M Fadli
M Fadli

M Fadli

Editor
JOIN US
JOIN US