The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Penelitian Ini Temukan Hubungan Efek Mabuk dari Alkohol dengan Kerusakan Otak!
Ilustrasi sekelompok pria meminum bir. (photo/Ilustrasi/Pexels/Pressmaster)
Fakta Dan Mitos

Penelitian Ini Temukan Hubungan Efek Mabuk dari Alkohol dengan Kerusakan Otak!

Selasa, 20 April 2021 15:40 WIB 20 April 2021, 15:40 WIB

INDOZONE.ID - Sebuah penelitian terbaru ini menunjukkan bahwa ucapan tidak jelas, koordinasi yang buruk, dan efek sedatif dari minum terlalu banyak alkohol sebenarnya dapat disebabkan oleh pemecahan produk alkohol yang diproduksi di otak dan bukan hati seperti yang dipikirkan ilmuwan saat ini. Temuan studi baru yang dipimpin para peneliti dari Fakultas Kedokteran Universitas Maryland & Institut Nasional Penyalahgunaan Alkohol dan Alkoholisme. 

Itu diterbitkan baru-baru ini di jurnal Nature Metabolism dan berikan wawasan baru mengenai bagaimana alkohol dapat memengaruhi otak dan potensi perawatan baru untuk mengobati penyalagunaan alkohol. Diketahui dengan baik bahwa hati adalah organ utama yang metabolisme alkohol, menggunakan enzim alkohol dehidrogenase untuk mengubah alkohol menjadi senyawa yang disebut asetaldehida. 

Asetaldehida, yang mempunyai efek toksik, dengan cepat dipecah menjadi zat yang lebih jinak yang disebut asetat. Ini terjadi melalui enzim berbeda yang disebut acetaldehyde dehydrogenase 2 (ALDH2). Sampai sekarang, alkohol dan asetaldehida, yang diproduksi oleh hati, telah dianggap sebagai pemain penting dalam memicu gangguan kognitif yang terkait dengan minum alkohol. 

Sebaliknya, asetat dianggap relatif tidak penting dalam menghasilkan efek seperti gangguan motorik, kebingungan, dan bicara cadel. Para peneliti juga tidak mengetahui bagian otak mana atau sel otak tertentu yang paling penting untuk metabolisme alkohol. Pelajari lebih lanjut mengenai peran yang dimainkan oleh otak dalam metabolisme alkohol, para peneliti mengukur distribusi enzim ALDH2 di otak kecil, menggunakan pemindai resonansi magnetik pada tikus dan jaringan manusia. 

Peneliti temukan bahwa enzim ini mengontrol konversi asetaldehida menjadi asetat di otak. Mereka juga menemukan efek seluler serta perilaku yang diinduksi alkohol di wilayah tertentu di otak tempat enzim ini diekspresikan. Asetat ditemukan dengan berinteraksi dengan zat kimia pembawa pesan otak yang disebut GABA, yang diketahui bisa menurunkan aktivitas di sistem saraf. 

"Kami menemukan ALDH2 diekspresikan dalam sel yang dikenal sebagai astrosit di otak kecil, wilayah otak yang mengontrol keseimbangan dan koordinasi motorik," kata Qi Cao, PhD, Asisten Profesor Radiologi Diagnostik dan Kedokteran Nuklir di Fakultas Kedokteran Universitas Maryland. 

"Kami juga menemukan bahwa ketika ALDH2 dihilangkan dari sel-sel ini, tikus tersebut resisten terhadap gangguan motorik yang disebabkan oleh konsumsi alkohol ."

"Langkah kami selanjutnya adalah menentukan apakah mekanisme yang diamati pada tikus ini juga ada pada manusia," kata Dr. Cao. 

"Kami ingin tahu apakah metabolisme alkohol diatur secara langsung di otak manusia. Jika penelitian lebih lanjut menegaskan hal ini, hal itu dapat mengarah pada target baru yang potensial untuk mengobati gangguan penggunaan alkohol." tutupnya.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fernando Sutanto
JOIN US
JOIN US