The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Kelebihan B-21 Raider Pesawat Siluman Berhulu Ledak Nuklir AS, Rusia dan China Ketar Ketir
Pembom siluman berteknologi tinggi dibangun oleh perusahaan pertahanan dan kedirgantaraan Northrop Grumman. (Reuters/David Swanson)
Fakta Dan Mitos

Kelebihan B-21 Raider Pesawat Siluman Berhulu Ledak Nuklir AS, Rusia dan China Ketar Ketir

B-21 Raider punya teknologi canggih sehingga sulit dipantau radar

Selasa, 06 Desember 2022 18:11 WIB 06 Desember 2022, 18:11 WIB

INDOZONE.ID - Rusia dan China kini harus was-was usai pesawat siluman pembom nuklir terbaru Amerika diluncurkan dan memulai debutnya usai selama bertahun-tahun dikembangkan secara rahasia.

Pesawat siluman super canggih ini sebagai jawaban Pentagon atas meningkatnya kekhawatiran atas konflik di masa depan dengan China.

B-21 Raider merupakan pesawat pembom Amerika terbaru dalam lebih dari 30 tahun. Hampir setiap aspek dari program pengembangan ini benar-benar dirahasiakan.

Saat malam peluncuran Plant 42 yang merupakan Angkatan Udara AS di Palmdale, melakukan kontrol cukup ketat terhadap publik melihat pesawat terbaru itu.

Menteri Pertahanan Lloyd Austin memperkenalkan pembom pada debutnya. (AP)
Menteri Pertahanan Lloyd Austin memperkenalkan pembom pada debutnya. (AP)

B-21 Raider memiliki sistem kuat yang menghadirkan era baru kemampuan dan fleksibilitas melalui integrasi data, sensor, dan senjata yang canggih. Di mana Northrop Grumman menyebutnya sebagai "pesawat generasi keenam pertama di dunia", yang berarti jauh lebih maju secara teknologi daripada jet militer yang beroperasi saat ini.

Ini dimulai dengan terbangnya tiga pesawat pembom yang masih beroperasi: B-52 Stratofortress, B-1 Lancer dan B-2 Spirit. Kemudian pintu hanggar perlahan terbuka dan B-21 ditarik saat keluar gedung.

“Ini bukan sekadar pesawat biasa. B-21 merupakan perwujudan tekad Amerika untuk mempertahankan republik yang kita semua cintai,” kata Menteri Pertahanan Lloyd Austin seperti yang dilansir Indozone dari ABC, Selasa (6/12/2022).

B-21 adalah bagian dari upaya Pentagon untuk memodernisasi ketiga kaki triad nuklirnya, yang mencakup rudal balistik berhulu ledak nuklir yang diluncurkan dari kapal selam, karena beralih dari kampanye kontraterorisme beberapa dekade terakhir untuk memenuhi tantangan modernisasi militer China yang cepat.

China berada di jalur yang tepat untuk memiliki 1.500 senjata nuklir pada tahun 2035, dan pencapaiannya dalam hiper-sonik, perang dunia maya, dan kemampuan luar angkasa.

"Tantangan paling penting dan sistemik bagi keamanan nasional AS dan sistem internasional yang bebas dan terbuka," kata Pentagon.

“Kami membutuhkan pembom baru untuk abad ke-21 yang memungkinkan kami menghadapi ancaman yang jauh lebih rumit,” kata Deborah Lee James, Sekretaris Angkatan Udara saat kontrak Raider diumumkan pada 2015.

Sementara Raider mungkin menyerupai B-2, begitu masuk, kemiripannya berhenti, kata Kathy Warden, kepala eksekutif Northrop Grumman Corp, yang akan membuat pesawat pengebom.

"Cara operasi secara internal sangat maju dibandingkan dengan B-2, karena teknologinya telah berkembang sangat pesat dalam hal kemampuan komputasi yang sekarang dapat kami tanamkan dalam perangkat lunak B-21," kata Ms Warden.

Perubahan lainnya termasuk bahan canggih yang digunakan dalam pelapis untuk membuat pembom lebih sulit dideteksi.

“Lima puluh tahun kemajuan dalam teknologi low-observable telah masuk ke pesawat ini,” kata Austin.

“Bahkan sistem pertahanan udara yang paling canggih pun akan sulit untuk mendeteksi B-21 di langit.”

Kemajuan pesawat siluman B-21 kemungkinan termasuk cara-cara baru untuk mengontrol emisi elektronik, sehingga pesawat pembom bisa menipu radar musuh dan menyamar sebagai objek lain, dan penggunaan teknologi propulsi baru, kata beberapa analis pertahanan.

"Ini adalah kemampuan pengamatan yang sangat rendah. Kamu akan mendengarnya, tetapi kamu benar-benar tidak akan melihatnya," kata Warden.

Artikel Menarik Lainnya:


TAG
Fahrizal Daulay
ARTIKEL LAINNYA
LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US