The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Mengenal Para Tersangka Pembunuhan Black Dahlia yang Tak Bisa Dibuktikan Kaitannya
Elizabeth Short. (Photo/Wikipedia)
Fakta Dan Mitos

Mengenal Para Tersangka Pembunuhan Black Dahlia yang Tak Bisa Dibuktikan Kaitannya

Siapa saja?

Jumat, 14 Januari 2022 21:46 WIB 14 Januari 2022, 21:46 WIB

INDOZONE.ID - Kematian mengerikan Elizabeth Short yang berusia 22 tahun membingungkan para penyelidik Los Angeles pada 1947 dan tetap menjadi topik intrik dalam dekade-dekade berikutnya.

Kala itu, pada tanggal 15 Januari 1947 ditemukan sesosok tubuh wanita telanjang, terpotong di pinggang, tergeletak tak jauh dari trotoar, kulitnya yang putih bersih diimbangi oleh rambut hitam legam dan kelainan bentuk seperti luka yang diukir dari setiap sisi mulutnya.

Kemudian pada malam 16 Januari, pihak berwenang telah mencocokkan sidik jari itu dengan sidik jari Elizabeth Short yang berusia 22 tahun. Ia meninggal setelah pulang bekerja di pangkalan Angkatan Darat di California dan pernah ditangkap karena minum di bawah umur.

Elizabeth dikenal sebagai "Black Dahlia," karena memakai gaun hitam dan main di film kriminal tahun sebelumnya berjudul "The Blue Dahlia". Setelah dilakukan penyelidikan, penyidik menangkap penjual menikah Robert "Red" Manley, yang bertemu Short di San Diego dan menurunkannya di LA's Biltmore Hotel pada 9 Januari, tanggal penampakan terakhirnya.


Black Dahlia
Elizabeth Short, dikenal sebagai "Black Dahlia", dan seorang pria tak dikenal, pertengahan 1940-an. (Photo/Biography)

Manley kemudian mengidentifikasi salah satu sepatu dan dompet korban yang ditemukan di dekat TKP, tetapi alibinya dinyatakan tidak bersalah, dan dia dibebaskan dari kesalahan. Pada akhir Januari, sebuah amplop berlabel kata-kata dan kalimat "Surga Ada di Sini!" tiba di kantor penyidik.

Di dalamnya ada koleksi dokumen pribadi Elizabeth Short, termasuk akte kelahirannya, kartu Jaminan Sosial, dan buku alamat dengan nama "Mark Hansen" di sampulnya. Polisi melacak sekitar 75 pria dari buku itu, yang sebagian besar hanya bertemu sebentar dengan pemiliknya, serta Hansen, pemilik klub malam yang sukses.

Hansen membenarkan bahwa Elizabeth Short telah jatuh di rumahnya, sebuah penjelasan yang sesuai dengan profilnya yang berkembang sebagai seorang gelandangan yang mengandalkan simpati orang lain, dan dia juga segera dicoret dari daftar tersangka.

Baca juga: Penemuan Baru, Kerangka 'Naga Laut' Raksasa Ditemukan di Inggris, Bakal Siap Dipamerkan

Sementara itu, pihak berwenang menemukan diri mereka memilah-milah surat tiruan dari tersangka pembunuh, mendengarkan pengakuan palsu dan menindaklanjuti kejahatan lain yang berpotensi terkait, termasuk "Pembunuhan Lipstik Merah" pada Februari 1947, tetapi mau tidak mau menemukan diri mereka kembali ke titik awal.


misteri pembunuhan black dahlia
Foto surat ancaman yang disusun dari surat surat kabar yang ditujukan kepada "Los Angeles Herald-Express" dan diklaim telah ditulis oleh pembunuh Elizabeth Short, Los Angeles, California, 1947. (Photo/Biography)

Petunjuk baru muncul pada tahun berikutnya ketika mantan penduduk LA Leslie Dillon, yang saat itu tinggal di Florida, menghubungi departemen kepolisian tentang seorang kenalan yang mungkin telah membunuh Elizabeth Short.

Percaya Dillon menjadi pembunuh yang sebenarnya dengan kepribadian ganda, psikiater LAPD Dr Joseph Paul De River memikat dia barat dan memiliki anggota "Gangster Squad" departemen yang terkenal menahannya untuk mengekstrak pengakuan. 

Namun, taktik yang jelas ilegal itu terungkap ketika Dillon berhasil menyelinapkan catatan tentang kesulitannya ke luar jendela, sementara teman tersangka imajinernya ternyata cukup nyata (dan tidak bersalah).

Disisi lain, kisah Black Dahlia mengambil kehidupan baru di dunia sastra. "True Confessions (1977)" karya John Gregory Dunne menceritakan pembunuhan, diikuti oleh "The Black Dahlia (1987)" karya James Ellroy, kisah fiksi namun meyakinkan tentang karya-karya ini dan karya-karya lain yang memperkuat beberapa mitos yang tidak menarik tentang kehidupan pribadi Elizabeth Short.


Black Dahlia
Bukti tentang pembunuhan Elizabeth Short berserakan di meja di kantor Kejaksaan Distrik Los Angeles, Los Angeles, California, 1947: kliping koran tentang kematian tunangan Short, akta kelahiran Short, kartu nama, surat ancaman yang dikumpulkan dari koran surat, pemeriksaan bagasi dari depot bus Greyhound, telegram Western Union dan beberapa foto Short. (Photo/Biography)

Sekelompok penulis baru segera muncul untuk mengungkapkan hubungan pribadi mereka dengan kasus ini, dimulai dengan Janice Knowlton yang sebagian besar menyorot "Daddy Was the Black Dahlia Killer (1995)".

Mantan detektif LAPD Steve Hodel menyajikan argumen yang lebih meyakinkan dalam "Black Dahlia Avenger: The True Story (2003)" setelah mengetahui bahwa ayahnya, George, telah menjadi tersangka dalam kasus tersebut. Rekan peneliti Larry Harnisch menyodok penilaiannya, dan kredibilitas Hodel terpukul ketika dia juga mengklaim bahwa ayahnya adalah Pembunuh Zodiak.

Misteri Black Dahlia atau Misteri Pembunuhan Black Dahlia adalah salah satu misteri pembunuhan yang terjadi di California, Amerika Serikat yang belum berhasil dipecahkan oleh aparat kepolisian hingga saat ini.

Artikel Menarik Lainnya:

Fahrizal Daulay
M. Rio Fani

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US