The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Studi Ini Ungkapkan Ekosistem Perairan Sumbangkan Setengah Emisi Metana Global!
Ilustrasi hiu dalam lautan. (photo/Ilustrasi/Pexels/Mile Ribeiro)
Fakta Dan Mitos

Studi Ini Ungkapkan Ekosistem Perairan Sumbangkan Setengah Emisi Metana Global!

Kamis, 08 April 2021 15:54 WIB 08 April 2021, 15:54 WIB

INDOZONE.ID - Perubahan langsung manusia ke ekosistem akuatik alami tingkatkan emisi metana, sebuah studi baru menemukan. Metana di atmosfer telah meningkat 3 kali lipat sejak zaman pra-industri. Ini memerangkap panas jauh lebih efektif daripada karbon dioksida dan menyumbangi 25% dari pemanasan atmosfer hingga saat ini. 

Sebagian besar metana itu berasal dari ekosistem akuatik, dengan aktivitas manusia yang berkontribusi pada tingkat emisi, salah satu makalah baru yang diterbitkan di Nature Geoscience menemukan. Kontribusi global dan pentingnya ekosistem perairan karena penghasil metana telah diremehkan. Ini diungkapkan oleh Judith Rosentreter, rekan pasca doktoral di Yale School of the Environment.

Penulis penelitian meninjua fluks metana dari 15 ekosistem akuatik & lahan basah alami, bautan manusia, dan yang terkena dampak manusia, termasuk sistem pedalaman, pesisir, dan samudera. Mereka menemukan bahwa ketika emisi metana digabungkan dari ekosistem air ini, mereka berpotensi menjadi sumber metana yang lebih besar daripada sumber metana antropogenik langsung, seperti pertanian atau pembakaran bahan bakar fosil. 

Ekosistem perairan dan lahan basah menyumbang setidaknya setengah dari total anggaran emisi metana. Melihat hal itu, Peter Raymond, salah seorang profesor ekologi ekosistem memberikan komentarnya.

"Penghitungan yang akurat tentang sumber metana dariekosistem akuatik , dan jika dipengaruhi oleh aktivitas manusia, penting untuk memahami konsentrasi metana di atmosfer, '' ungkapnya.

"Apa pun yang digerakkan oleh manusia atau dipengaruhi oleh manusia memiliki perubahan yang jauh lebih tinggi daripada situs yang lebih alami,'' jelasnya. 

Secara global, penanaman padi melepaskan lebih banyak metana per tahun daripada gabungan semua lahan basah pesisir, landas kontinen, dan lautan terbuka. Limpasan pupuk menyebabkan danau dan waduk yang kaya nutrisi melepaskan metana. Tetapi, studi itu mencatat ada peluang untuk mengurangi emisi yang berdampak pada manusia dengan teknik pengelolaan yang tepat. 

"Emisi metana yang intens dari ekosistem perairan menawarkan peluang untuk intervensi yang memberikan potensi kemenangan cepat dalam mengurangi emisi rumah kaca, asalkan peran yang jauh lebih besar per molekul yang diemisikan metana dibandingkan dengan karbon dioksida, '' kata rekan penulis studi Carlos M. Duarte, profesor di Universitas Sains dan Teknologi King Abdullah ( KAUST) di Arab Saudi.

"Mengurangi emisi metana dari sistem akuatik akan menjadi bagian penting dalam menstabilkan suhu bumi, '' kata penulis bersama Bradley Eyre Director, Center for Coastal Biogeochemistry di Southern Cross University di Australia.

"Dengan kesadaran ini juga kemungkinan membantu menjaga air kita lebih bersih," kata Rosentreter.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fernando Sutanto
TERKAIT DENGAN INI
JOIN US
JOIN US