The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Kisah Jiangshi dalam Cerita Rakyat China Lebih Cocok Disebut Zombie, Bukan Vampir
Kisah Jiangshi dalam cerita rakyat China. (Istimewa).
Fakta Dan Mitos

Kisah Jiangshi dalam Cerita Rakyat China Lebih Cocok Disebut Zombie, Bukan Vampir

Banyak di film-film China.

Selasa, 01 Februari 2022 16:04 WIB 01 Februari 2022, 16:04 WIB

INDOZONE.ID - Kisah Jiangshi yang biasanya terlihat dalam film sering disebut sebagai vampir china yang suka melompat. Nyatanya, bila dibuat gambaran Jiangshi ini lebih cocok disebut zombie ketimbang Vampir.

Mengutip situs Goldthread2, kisah Jiangshi biasanya berfokus secara eksklusif pada satu karakter mayat hidup yang mengenakan pakaian istana China. Mereka biasanya datang berkelompok, dikendalikan oleh pendeta Tao, dan ciri khas mereka adalah mereka melompat. 

Jika membuat perbandingan dengan makhluk menyeramkan lainnya, Jiangshi paling dekat dengan zombie. Terlihat dalam cara mereka bergerak, cara mereka memandang, dan cara mereka bertahan hidup yang mengancam: dengan menyerap kekuatan hidup orang lain.

Penampilan jiangshi dalam cerita rakyat Tiongkok didasarkan pada tradisi kehidupan nyata mengangkut mayat kembali ke tanah air mereka untuk dimakamkan. Lompatan mereka yang berbeda dikatakan berasal dari cara mayat tampak memantul ketika mereka dibawa di kursi sedan.

Jadi di sebagian besar interpretasi film, jiangshi adalah mayat di bawah perawatan pendeta Tao, yang bertanggung jawab untuk mengantarkan mereka kembali ke rumah mereka. Sebuah kiasan umum melibatkan seorang pendeta yang tidak kompeten yang harus mengumpulkan jiangshi-nya setelah mereka mengamuk dan mulai membuat kekacauan di publik.

Lalu kenapa disebut vampir?

Pertanyaan itu sebenarnya lebih cocok ditanyakan kepada para sineas Hongkong. Para produser memasarkan mereka sebagai vampir, contoh yang paling menonjol adalah film Hong Kong 1985 Mr. Vampire.

Tidak seperti banyak film horor lainnya, jiangshi sebenarnya adalah makhluk yang jinak. Di beberapa film, mereka bahkan digambarkan bersahabat, seperti di Mr. Vampire 3, di mana jiangshi adalah sepasang saudara yang ramah dan kikuk.

Baca Juga: Mayat Pria yang Membusuk di Tahun 1970an, Menjadi Awal Mula Kehadiran Vampir di Eropa

Penggambaran awal jiangshi meniru tampilan Dracula. Mereka sering memiliki kulit pucat, kuku panjang, dan taring, dan mengenakan jubah yang menyerupai jubah vampir.

Ada sedikit alasan untuk penggambaran ini selain untuk menangkap pasar Barat, di mana vampir telah lama menjadi bahan pokok sinematik. Dracula dikatakan sebagai salah satu karakter yang paling banyak digambarkan dalam film, kedua setelah Sherlock Holmes.

Penggambaran visual modern.

Ilustrasi vampir China Jiangshi. (Facebook).
Ilustrasi pejabat di Dinasti Qing yang jadi visual vampir China Jiangshi modern. (Facebook).

Penggambaran visual modern, khususnya di film-film diperlihat seperti sebagai pejabat Qing yang mengerikan mungkin berasal dari sentimen anti-Manchu atau anti-Qing dari penduduk Cina Han selama Dinasti Qing.

Hal ini disebabkan karena para pejabat tersebut dipandang sebagai makhluk haus darah yang kurang menghargai kemanusiaan. Aslinya, para mayat ini menggunakan kain kaffan.

Referensi budaya yang berbeda.

Jadi ketika film Jiangshi terobosan Mr. Vampire dirilis pada tahun 1985, itu adalah referensi budaya yang jelas bagi orang-orang yang tidak terbiasa dengan cerita rakyat Tiongkok.

Hal ini juga menunjukkan bahwa bahkan cerita yang dianggap sudah mendarah daging dalam suatu budaya dapat bergeser dan berubah ketika mereka melompati batas.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
M Fadli
M Fadli

M Fadli

Editor

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US