The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Hampir 73 Tahun, Kasus Mayat Berpakaian Necis 'Somerton Man' Masih Misteri Hingga Kini
Misteri 'Somerton Man' di Australia belum terpecahkan sampai sekarang. (Istimewa).
Fakta Dan Mitos

Hampir 73 Tahun, Kasus Mayat Berpakaian Necis 'Somerton Man' Masih Misteri Hingga Kini

Kasus di Australia.

Jumat, 22 Oktober 2021 19:10 WIB 22 Oktober 2021, 19:10 WIB

INDOZONE.ID - Hampir 73 tahun berlalu, kasus penemuan mayat pria tanpa identitas di Somerton Beach di Adelaide, Australia masih menjadi misteri hingga sekarang. Meski banyak spekulasi yang beredar menurut pakar dan forensik akan kemungkinan siapa sosok tersebut, namun masih belum ada yang membuktikan siapa mayat yang disebut sebagai 'Somerton Man' (pria Somerton) tersebut. 

Kembali ke 1 Desember 1948, saat itu sebuah mayat pria ditemukan dalam keadaan yang aneh. Mayat pria itu mengenakan setelan jas dengan sepatu yang dipoles tanpa cela dan kepalanya disandarkan ke dinding. Pihak berwenang mengira kasus kematian itu adalah gagal jantung atau lebih mungkin, keracunan. Namun selama otopsi, tidak ada jejak racun yang ditemukan, seperti yang dikutip dari situs Parade.

Tak ada label merek di pakaiannya.

'Somerton Man' di Australia belum terpecahkan sampai sekarang. (Istimewa).

Ada yang aneh dari kondisi pakaian mayat tersebut. Tidak ada dompet atau jenis identifikasi apa pun pada pria itu. Bahkan semua label di pakaiannya terpotong. 

Sidik jari yang diambil pihak berwenang darinya juga tidak dapat diidentifikasi. Polisi memasang foto mayat itu di koran dan tetap saja, tidak ada yang bisa mengidentifikasi siapa pria itu. 

Barang-barang biasa tapi 'janggal'

Barang-barang janggal 'Somerton Man' (NZ Herald).

Polisi menemukan sejumlah barang yang tidak biasa pada tubuhnya. Sebungkus Juicy Fruit yang setengah dimakan dan tidak terlalu menarik. Namun sisir aluminium yang ditemukan sedikit janggal, karena produk sisir itu tidak tersedia di Australia. Hal ini menunjukkan bahwa dia berada di Amerika baru-baru ini. 

Satu bungkus rokok Army Club di sakunya berisi sejumlah rokok merek lain. Ini sendiri bukanlah hal yang aneh: pada saat itu adalah mode untuk membawa kotak rokok merek mahal, sambil mengisinya dengan merek yang lebih murah. namun menurut polisi, Somerton Man melakukan kebalikan dari ini, mengisi paket murah dengan rokok mahal. Hal ini menurut mereka sebagai sesuatu yang disengaja, seolah-olah dia mencoba berpura-pura sebagai orang kelas bawah. 

Baca Juga: Brutal dan Sadis, 4 Kasus Pembunuhan di Dunia Ini Terinspirasi dari Film Horror

Penyelidikan ke stasiun kereta api. 

Koper aneh Somerton Man.
Koper aneh Somerton Man. (Crime Girl Gang).

Selain itu ditemukan tiket kereta api yang tidak terpakai dari Adelaide ke Pantai Henley di dekatnya, dan tiket bus dari kota membawa polisi ke stasiun kereta api, di mana mereka menemukan sebuah koper yang diduga miliknya.

Kasing itu berisi sejumlah barang, termasuk pakaian yang semua label dan identifikasinya dipotong. Tiga kemeja bertuliskan nama "Keane": polisi percaya ini diabaikan oleh siapa pun yang memotong namanya, atau dibiarkan utuh sebagai pengecoh. Mereka dengan cepat memastikan Keane bukan nama pria itu, karena tidak ada orang hilang dengan nama itu yang dilaporkan.

Dia tidak membawa dompet, sepatunya sangat bersih mengingat dia telah berjalan-jalan di pantai, dan tangan serta kukunya "tidak menunjukkan tanda-tanda pekerjaan kasar".

Saku rahasia ditemukan, secarik kertas misterius buat polisi bingung.

Secarik kertas misterius dari buku lama di saku Somerton Man. (Istimewa).
Secarik kertas misterius dari buku lama di saku Somerton Man. (Istimewa).

Empat bulan kemudian setelah mayat itu ditemukan, detektif menemukan saku tersembunyi yang dijahit di bagian dalam celananya. Di dalam saku ada selembar potongan robekan kertas yang digulung dan diambil dari sebuah buku langka yang disebut 'Rubáiyát of Omar Khayyåm'. 

Secarik kertas itu bertuliskan “Tamám Shud” di atasnya yang berarti “sudah berakhir.” Setelah berbulan-bulan mencari buku yang tepat, pihak berwenang memutuskan untuk mengubur Somerton Man tanpa identitas.

Kode aneh di buku milik seorang pria.

Kode aneh.
Kode aneh. (Istimewa).

Delapan bulan kemudian, seorang pria masuk ke kantor polisi. Dia mengklaim bahwa tepat setelah mayatnya ditemukan, dia menemukan salinan Rubáiyát di belakang mobilnya yang dia simpan di dekat Pantai Somerton. Dia tidak memikirkannya sampai dia membaca tentang pencarian di artikel surat kabar. 

Buku itu memiliki bagian halaman terakhir yang robek dan cocok dengan selembar kertas yang ditemukan di celana Somerton Man. Di dalam buku itu ada nomor telepon dan semacam kode aneh.

Baca Juga: 6 Fakta Mengenai Gereja Setan yang Ada di Indonesia, Anak Muda Selalu Jadi Incaran

Nomor telepon Jessica Thompson.

Nomor telepon tersebut mengarahkan pihak berwenang ke seorang wanita bernama Jessica Thompson yang tinggal di dekatnya. Selama wawancara, dia sangat mengelak dan bahkan mengklaim dia akan pingsan ketika dia melihat patung Somerton Man tetapi menyangkal mengenalnya. 

Namun, dia mengatakan dia menjual buku itu kepada seorang pria bernama Alfred Boxall. Sayangnya, Alfred Boxall masih sangat hidup pada saat itu dan masih memiliki salinan Rubáiyat yang telah dijual Jessica kepadanya. 

Lokasi ditemukan Somerton Man. (Istimewa).
Lokasi ditemukan Somerton Man. (Istimewa).

Kode aneh dan identitasnya masih jadi misteri.

Sementara itu, kode yang ditemukan akhirnya menjadi lebih tidak membantu dan sampai hari ini, masih belum bisa dipecahkan. Begitu pula identitas pria di Somerton Beach belum teridentifikasi.

Spekulasi dan teori.

Banyak ahli dan penduduk setempat mengklaim bahwa pria misterius itu bekerja sebagai mata-mata Rusia selama perang dingin. Soviet belum mendapatkan bom atom sedangkan Amerika dan Inggris memproduksi uranium di peleburan timah Port Pirie secara rahasia.

Karena timah yang ditemukan di rambutnya dan produksi uranium di Pirie, Nichols percaya bahwa Somerton Man adalah mata-mata Rusia yang melakukan perjalanan ke Port Pirie untuk mengumpulkan informasi tentang produksi uranium.

Rincian menunjukkan lima kapal meninggalkan Port Pirie pada saat tubuh pria itu ditemukan yang memiliki pembacaan petunjuk yang sama dengan Somerton Man.

Teorinya adalah dia mungkin telah melakukan perjalanan ke Adelaide di salah satu kapal di mana dia akhirnya bertemu dengan permainan kotor. Angkatan Laut Australia telah mengakui bahwa kapal selam Rusia tertarik di Teluk Spencer selama ini. 

Kasus Somerton Man yang belum terungkap. (Istimewa).
Kasus Somerton Man yang belum terungkap. (Istimewa).

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
M Fadli
M Fadli

M Fadli

Editor

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US