The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Ada Potensi Tsunami di Laut NTT Pasca Gempa, Berikut Ini 4 Mitos Terkait Tsunami
Tsunami Jepang 2011. (Nationalgeographic)
Fakta Dan Mitos

Ada Potensi Tsunami di Laut NTT Pasca Gempa, Berikut Ini 4 Mitos Terkait Tsunami

Selasa, 14 Desember 2021 12:10 WIB 14 Desember 2021, 12:10 WIB

INDOZONE.ID - Bencana alam tsunami menjadi salah satu bencana yang sangat menakutkan dan mengancam keselamatan jiwa. Tak hanya itu, kerugian yang diakibatkan tsunami tidaklah main-main, sebab meliputi harta hingga nyawa yang jumlahnya begitu besar.

Baru-baru ini, Badan Metereologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Indonesia mengumumkan adanya risiko tsunami di kawasan laut Flores. BMKG mengeluarkan peringatan dini untuk daerah Sulsel, NTT, Sultra, NTB hingga Maluku.

Baca Juga: Pasca Gempa Magnitudo 7,4 di NTT, BMKG Deteksi Tsunami 7 Cm

Begitu menakutkannya tsunami bagi kebanyakan orang disebabkan adanya mitos-mitos mengenai lonjakan gelombang air laut tersebut. Berikut mitos-mitos yang kerap dipercayai banyak orang seputar tsunami.

1. Tsunami terjadi akibat gempa yang kuat

Mitos pertama mengenai gempa yang kuat kerap dikaitkan dengan adanya kemungkinan tsunami. Padahal tidak selamanya kekuatan gempa yang kuat dan terjadi di dasar laut menyebabkan tsunami.

Hal ini pernah terjadi di Mentawai, dimana goncangan gempa yang terjadi di Bengkulu pada 2007 lalu sangat dirasa dahsyat. Kenyataannya tidak terjadi tsunami. Namun, saat gempa dirasa hanya getaran lemah, masyarakat merasa tak akan terjadi apa-apa. Nahas, 4 menit kemudian tsunami berhasil menyapu bersih kawasan Mentawai.

2. Tsunami didahului laut yang surut

Ketika terjadi tsunami tahun 2004, sebagian masyarakat Sri Lanka memiliki pengalaman bahwa air laut tampak surut secara mendadak. Namun, mereka keliru akan peristiwa itu yang ternyata air laut langsung menghantam kawasan pesisir Sri Lanka dengan cepatnya.

Namun, fakta menunjukkan jika 10 persen tsunami di dunia tidak didahului dengan laut surut dadakan. Hal ini terjadi di Papua akibat tsunami Jepang pada tahun 2011 lalu.

Mitos-mitos tsunami
Ilustrasi terjadinya Tsunami. (Wikipedia)

3. Tsunami tidak terjadi di hari yang cerah

Berdasarkan pengalaman masyarakat Jepang yang sering dilanda tsunami, bencana alam tersebut tidak terjadi di hari yang cerah. Namun, mitos tersebut langsung terpatahkan akibat insiden 15 Juni 1896, dimana tsunami menghantam kawasan Sanriku dengan awan yang tebal dan cuaca sangat panas.

4. Gelombang pertama tsunami adalah gelombang paling besar

Jika kamu mempercayai gelombang tsunami yang pertama adalah gelombang yang paling dahsyat, maka kamu salah besar. Sebab gelombang tsunami terdiri dari satu sampai lima gelombang dengan gelombang kedua atau ketiga yang memiliki gelombang terbesar.

Hal ini pernah terjadi di Papua tahun 2011, dimana warga Holtekamp Jayapura yang menjadi korban tsunami Jepang mencoba kembali ke rumahnya setelah gelombang pertama setinggi satu meter yang menghantam Holtekamp pukul 21.15 WIT berlalu.

Namun apa daya, ia dihantam gelombang kedua setinggi 2-3 meter yang datang pada pukul 21.50 WIT.

TAG
M Fadli
Abdul Fattah
M Fadli

M Fadli

Editor

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US