The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Teori Konspirasi Tergila Terkait Tenggelamnya Titanic, Benarkah Mendapat Kutukan Mumi?
Ilustrasi tenggelamnya RMS Titanic. (Wikipedia).
Fakta Dan Mitos

Teori Konspirasi Tergila Terkait Tenggelamnya Titanic, Benarkah Mendapat Kutukan Mumi?

Apa itu?

Kamis, 14 April 2022 00:15 WIB 14 April 2022, 00:15 WIB

INDOZONE.ID - Hari ini, 110 tahun yang lalu kapal RMS Titanic tenggelam setelah menabrak gunung es. Setelah beberapa tahun berlalu, simpang siur kabar tentang tenggelamnya Titanic terus berembus.

Sore hari pada tanggal 14 April 1912, R.M.S. Titanic menabrak gunung es dan tenggelam ke perairan es Atlantik Utara, menewaskan 1.517 dari 2.223 penumpang dan awak kapal. 

Untuk memahami bencana tragis dan tampaknya acak ini, orang-orang selama abad terakhir telah menceritakan kisah-kisah tanda-tanda nasib buruk yang seharusnya diabaikan sebelumnya, atau memutar teori konspirasi yang rumit untuk menjelaskan alasan "sebenarnya" tenggelamnya.

Mengutip situs history.com, berikut salah satu kontroversi yang cukup gila.

Kontroversi Tergila Terkait Tenggelamnya Titanic
Kontroversi Tergila Terkait Tenggelamnya Titanic. (IMDB).

Kutukan mumi menghancurkan Titanic.

Salah satu penumpang yang turun dengan Titanic adalah William Stead, seorang editor Inggris yang menganut spiritualisme awal abad ke-20 dan telah menghabiskan beberapa tahun terakhir mengklaim mumi terkutuk menyebabkan kehancuran misterius dan bencana di London. 

Seperti mitos lain tentang "kutukan Mesir" dan "kuburan penduduk asli Amerika", mitos ini memainkan peran dari kecemasan kolonialis tentang orang-orang yang tanahnya telah mereka jarah.

Di atas kapal Titanic, Stead dengan senang hati mengulangi kisahnya tentang kutukan mumi kepada penumpang lain. Setelah kapal tenggelam, seorang yang selamat menceritakan kisah Stead ke New York World, dan media mengangkatnya. 
Bulan berikutnya, The Washington Post memuat judul ini: "Hantu Titanic: Pembalasan Mumi Hoodoo Mengikuti Pria yang Menulis Sejarahnya."

Burns mengatakan beberapa orang mengaitkan "kutukan mumi" dengan artefak Mesir yang benar-benar dibawa oleh penyintas (dan pahlawan) Margaret Brown di Titanic untuk dikirim ke museum di Denver. 

Dalam versi cerita lain, mumi itu sebenarnya berada di atas kapal Titanic karena British Museum telah menjualnya kepada seorang Amerika yang mengirimkannya pulang, Snopes melaporkan.

Kenyataannya?

Tetapi kenyataannya adalah apa yang disebut "mumi sial" masih ada di British Museum, dan tidak ada mumi yang pernah dimuat ke kapal. Itu adalah gunung es, bukan kutukan, yang menenggelamkan Titanic.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
M Fadli
M Fadli

M Fadli

Editor
TERKAIT DENGAN INI
JOIN US
JOIN US