The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Dekrit Burqa Jadi Simbol Pakaian Wanita Afghanistan, Rezim Taliban: Jangan Ganggu Kami
Seorang wanita mengenakan burqa di pinggiran Kabul, Afghanistan 28 Oktober 2021. (Foto/REUTERS/Zohra Bensemra)
Beauty

Dekrit Burqa Jadi Simbol Pakaian Wanita Afghanistan, Rezim Taliban: Jangan Ganggu Kami

Minggu, 08 Mei 2022 16:00 WIB 08 Mei 2022, 16:00 WIB

INDOZONE.ID - Rezim Taliban telah memutuskan bahwa perempuan Afghanistan harus menutupi wajah mereka berupa burqa saat mereka pergi ke luar rumah.

Hal itu disampaikan menurut sebuah dekrit dari pemimpin tertinggi kelompok itu Hibatullah Akhundzada pada 7 Mei.

Seorang juru bicara Kementerian Propagasi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan membacakan dekrit pada konferensi pers di Kabul, mengatakan bahwa penutup wajah yang ideal adalah burqa biru yang mencakup semua, yang menjadi simbol global dari rezim garis keras Taliban sebelumnya. 

"Kami menyerukan kepada dunia untuk bekerja sama dengan Imarah Islam dan rakyat Afghanistan, Jangan ganggu kami. Jangan membawa lebih banyak tekanan, karena sejarah adalah saksi, orang Afghanistan tidak akan terpengaruh oleh tekanan," Mohammad Khalid Hanafi, Menteri Penyebaran Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan, mengatakan pada konferensi pers seperti yang dilansir Reuters, Minggu (8/5/2022).

Menurut kelompok itu burqa mengacu pada pakaian yang wajib bagi wanita di depan umum selama pemerintahan Taliban 1996-2001 sebelumnya.

Kebanyakan wanita di Afghanistan mengenakan jilbab karena alasan agama tetapi banyak di daerah perkotaan seperti Kabul tidak menutupi wajah mereka.

Taliban telah menghadapi kritik keras dari pemerintah Barat, tetapi juga oleh beberapa cendekiawan agama dan negara-negara Islam, karena membatasi hak-hak perempuan termasuk menutup sekolah menengah perempuan.

Misi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Afghanistan (UNAMA) mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu bahwa mereka akan segera mengadakan pertemuan dengan Taliban mengenai masalah ini, menambahkan bahwa mereka akan berkonsultasi dengan orang lain di komunitas internasional mengenai implikasi dari keputusan tersebut.

"UNAMA sangat prihatin dengan pengumuman hari ini oleh otoritas de facto Taliban. Keputusan ini bertentangan dengan banyak jaminan mengenai penghormatan dan perlindungan hak asasi manusia semua warga Afghanistan," kata pernyataan itu.

Amerika Serikat dan lainnya telah memotong bantuan pembangunan dan memberikan sanksi pada sistem perbankan sejak Taliban mengambil alih Afghanistan pada Agustus, mendorong Afghanistan menuju kehancuran ekonomi.

Taliban mengatakan telah berubah sejak aturan terakhirnya, tetapi dalam beberapa bulan terakhir telah menambahkan peraturan yang membatasi pergerakan perempuan tanpa pendamping laki-laki dan melarang laki-laki dan perempuan mengunjungi taman bersama.

"Ini mengganggu kehidupan pribadi perempuan," kata advokat hak-hak perempuan yang berbasis di Kabul Mahbouba Seraj tentang dekrit hari Sabtu.

"Hari ini kami memiliki banyak masalah lain, seperti serangan bunuh diri, kemiskinan. Orang-orang sekarat setiap hari, gadis-gadis kami tidak dapat pergi ke sekolah, wanita tidak dapat bekerja. Tetapi mereka hanya berpikir dan berbicara dan membuat undang-undang tentang hijab (busana Islami wanita).”

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fahrizal Daulay
JOIN US
JOIN US